08 Desember 2005

rapat yang dijadwalkan jam 9.30, yang membuat gue di sms rini karena jam 9.10 blm muncul di kantor. walau kemaren baru dimulai jam 10.30. Lalu, mengapa harus khawatir. I have reason in doing everything.

Gue juga sedang berusaha membuat diri gue nyaman dalam melakukan segala sesuatu. Seperti yang dulu syahril bilang pas di MRI. and this is what i am doing right now. kalau nantinya ternyata kenyamanan itu terbentur dengan otoritas yang ada, ya baru dipikirin lagi apa tindakan yang bakal gue ambil. Meanwhile, otoritas atas diri gue kan masih mutlak milik gue. Lagipula, buat apa khawatir untuk hal-hal yang belum terjadi. Menikmati apa yang gue miliki saat ini adalah hal yang menyenangkan. Knowing that this is almost everything i wish for. Almost....? Yes, almost. Karena masih ada kebimbangan, inikah jenis pekerjaan yang gue inginkan? For environment, yes. For payment, belum jelas sistemnya sih, tapi masih lumayan. For facility, not bad. Tapi jangan lupa juga, kalo ini isinya hanya mendengarkan dan mengetik. Yang berperan disini adalah telinga, jari dan mata gue. Dan paha mungkin, kalo harus mangku laptop kaya gini. Otak gue nyaris belum kepake. Ya...paling kepake dikit untuk mikir...biar cepet, gimana ngerjainnya ya. Biar gak capek, mana yang mesti dipencet ya. Things like that lah.

Kebiasaan gue untuk mulai lengah saat ada satu kesibukan, rasanya mulai kumat. I know for sure, pekerjaan ini bukan untuk long term. Anyway...penetapan anggaran kan cuma sampe akhir bulan ini doang. Makanya harus tetap membuka mata untuk mencari kesempatan yang lain. Juga harus terus maksa diri untuk liat2 lowongan dan mengirimkannya. Kenapa gue bilang memksa diri, karna kalo ngikutin hasrat mah maleeees banget. Kalo uda di kantor dan ketimbun kerjaan, rasanya kok gak terasa, uda sore, dan gue belon buka2 lowongan. Makanya gue juga gak setuju kalo produktivitas itu cuma dinilai dari berapa lama dia di kantor. Buat apa terus2an di depan komputer tapi most of the time isinya chatting ama browsing2 mulu. Jujur, emang itu yang gue pikirin waktu pertama disini. PAsti asik bisa seharian online ama Alam (irit pulsa bo...). Pasti asik bisa sering2 buka lowongan (irit biaya warnet). But, faktanya sekarang, ketika kerjaan mulai muncul, paling on line nya aja yang masih bisa. Itupun kalo dapet komputer yang bisa internet. But, never mind. Gue toh dibayar untuk mendengar dan mengetik. Bukan untuk bolak-balik cek imel dan chatting ama pacar.

Cuma terima 735 nih. padahal gue pikir bisa sampai 1 juta. Belum tau juga sih sistem penghitungannya. Mungkin juga karena ada 2 hr yg belum masuk ke rekap. Ya sudahlah. rejeki mah ga kemana. Kalo yang didapet masih kurang, ya cari lah lagi. as you said before darling, rezeki itu kan bertebaran, tinggal dikumpulin aja. Kalo yang ada masih kurang, ya dicari lagi donk. Kalo uda dikumpulin tapi masih kurang juga ya cari lagi. Kalo uda mentok nyarinya dan masih kurang, berarti emang jatahnya cuma segitu. Bukan begitu pak choy :)

Tau gak apa yang gue lihat disini? Betapa nikmat dan tidak tertekannya mereka (phisically) dalam melakukan tugasnya. Kalo memantal mah gue memang gak tau. Tapi kalo urusan badan mah, lengkap deh. makan dapet, snack ada, minuman di seling nya ada. Fasilitas bangunan asik. Semoga aja, kalo mereka gak perlu lagi musingin isi perutnya, mereka bisa lebih konsentrasi mikirin perut rakyat. Deu...idealis amat ya.....

Speaking of fasilitas,ini juga yang menjadi pemikiran gue selama ini. Ngapain juga make konsultan (seperti gue dan gerombolan yang ada) dan harus ngebayar 100rb per hari (atau 1,1 jt utk 11 orang), pdhl ada banyak pegawai internal yang kerjaannya gak banyak2 amat. Orang yang jam 8 teng uda dateng. Trus jam 5 teng uda pulang. Kayaknya pas siang, mereka gak tampak sibuk2 amat deh (tanpa bermaksud su'udzon lho). Kan mendingan dikerjain ama mereka aja. Daripada ngeluarin biaya ekstar. Heran deh... make uang rakyat kok rasanya enteng aja. Kertas berhamburan. Print-an salah Padahal yang membiayai kan orang-orang yang gak semuanya punya kehiupan seindah ini. Nah itu juga salah satu sebabnya gue enggan menjadikan ini long term job. Gak tega euy..ngeliat banyak dana terhambur dengan mudahnya.
Apakah gue sudah menjadi sok idealias?

2 Responses so far.

  1. ekalong says:

    "Apakah gue sudah menjadi sok idealis?"

    Let me answer it for you:
    Nope. That means you have a heart.

  2. Erma says:

    ya ampun.. aku uda hampir lupa ama postingan2 lama hehehe

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -