05 Januari 2006

2.400.000 jadi gaji gue bulan kemaren (yang diterima bulan ini). Not bad, considering I’m doing the job happily, tanpa ada perasaan tertekan, sedih, dan segala emosi negatif seperti saat di MRI. Bisa sambil haha hihi ama anak-anak. Mungkin itu juga sebabnya, jadi agak merasa kehilangan pas hari terakhir kemaren. But, anyway..gue toh memang gak pengen mendengarkan sambil mengetik jadi pekerjaan long term gue. Sayang banget otaknya kalo cuma dipake untuk itu. Walaupun gue akui, pekerjaan ini selain bisa mengisi kantong gue, juga meningkatkan my typing skill. Iyalah… kalo all day kerjanya ngetik mulu, masa sih ini jari lama-lama gak jadi biasa mengetahui dimana letak huruf-huruf itu berada. Well, inilah yang gue mau. Bisa mengambil manfaat dari setiap hal yang terjadi sama gue.

Tadi denger ceritanya abang martabak, soal anaknya yang meninggal 8 bulan lalu. He looks sad. Wajarlah.. anak baru satu, lagi lucu-lucunya, ternyata diambil lagi ama Allah. Tapi dia tampak tabah juga kok.

Dan gue makin ngerasa, umur emang hanya Allah yang tau. Mana pernah kita tau, sampe berapa lama lagi Allah kasih kita hidup. Sampe berapa lama lagi Allah mengizinkan orang-orang terdekat kita masih tetap bersama kita. We’ll never know…

Kepala gue masih agak-agak melayang nih. Entah kenapa. Dan badan rasanya lemes. Diagnosa sementara dari dokter Erma adalah karena gue belum makan. Wajar kalo badan jadi gak ada tenaganya.

Besok intv di elnusa lagi. Entah kali ini ama siapa dan apa yang mau ditanyain. Kalo gak salah sih kemaren bilangnya, setelah tahapan yang gue lewati, tinggal intv direksi ama med check. It means… besok itu adalah intv direksi donk. Waduh, what should I prepare..? Kemaren udah janji mau mempelajari lagi tentang overview dari skripsi gue. Mungkin juga ama MBNQA, in case they want to know. Karena setelah pengalaman memalukan kemaren, dimana gue nyaris gak bisa nerangin tentang my own skripsi, gue harus mempersiapkan diri lebih banyak. I really want this job. Kan udah memenuhi impian penting gue untuk bisa berkantor di tempat yang dekat dari rumah. Ini adalah salah satu kesempatan yang gak boleh dilewati begitu aja. I’ll do the best !!!!!

Heran juga, kenapa gue masih dipanggil lagi. Setelah diceramahi oleh bu Elly, dan diajarin what to think, what to say, even itu gak sesuai ama my own personality, ternyata gue masih ke intv selanjutnya. Dan setelah penjelasan skripsi yang modal nekat aja inggrisnya, dan membuat beliau-beliau itu sepertinya gak ngerti ama apa yang gue terangin, ternyata masih dinyatakan lulus juga. Alhamdulillah. Well… inilah kesempatan gue yang selanjutnya.

Kemaren ngobrol-ngobrol ama Eki. Kok jadi keliatan ribet ya. Masak sih mau ngajakin pacar untuk punya hubungan yang serius aja pake bingung-bingung gitu. Perasaan, Alam ama gue, yang metal ini, gak pernah musingin tentang itu. I know in my heart, we have the same purpose for this relationship. Walaupun emang kadang susah ngomonginnya ama Alam, karena dia let it flow banget. Tapi gue ngerasa, kalo untuk serius, ngapain musti nanya ? Emang masih ada ya, wanita diatas 22 tahun yang masih nganggep pacaran ini kayak pacarannya ABG, yang penting happy-happy aja. Hm… mungkin gue terlalu menganggap kalo semua orang sama kayak gue ya.

Dan gue ngerasa seneng banget waktu Alam bilang “Eki punya uang banyak, tapi gak punya pacar. Gue gak punya uang banyak, tapi gue punya lo. SO SWEET...

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -