08 Mei 2006

Curhat : "Rumah berantakan kok gak ada yang mau ngebantuin ngerapiin. Semuanya gue."
Jawab : "Ya gak usah dirapiin. Kalo ngerasa diri udah capek, ya diemin aja. Sekali-kali rumah berantakan kan gak papa."
Suara hatiku : Kalo capek, ya gak usah dikerjain. Nanti kan yang lain nyadar kalo rumah uda berantakan. Kalo mereka gak mau ngerapiin, ya nikmatilah keberantakan yang ada. Seperti prinsip gue, kalo mau ngerjain jangan ngedumel. Kalo ngedumel jangan dikerjain.
Curhat : "Itu kan kalo anak gadis. Kalo ibu-ibu beda deh. Ntar cobain sendiri deh kalo udah jadi ibu-ibu."
Jawab : :-)
Suara hatiku : Wait a minute... jangan samain nasib semua orang dong. As I said before, kalo gue kerjain, gue gak bole ngedumel. Kalo gue ngedumel, gak usah dikerjain. I still believe that kerjaan yang disertai dengan keluh kesah gak akan memberikan manfaat buat semuanya.
Curhat : "Beli tiket pesawat jakarta medan pp bisa, HP istrinya baru, tapi cicilan, listrik, ma PBB rumah kok gak dibayar. Credit card juga gak dibayar."
Jawab : "Ya emang metode pengaturan keuangannya kayak gitu kali. Biar belajar mengatur rumah tangga donk. Kan udah berkeluarga."
Suara hatiku : Semua kan masalah prioritas. Cara pengaturan keuangan masing-masing rumah tangga kan beda. Kalo gak mau nombokin, ya gak usah dibayarin. Itung-itung kan ngajarin anak bertanggung jawab. Kalo terus-terusan ada orang tua yang mau ngebayarin, kapan mandirinya ???
Curhat : "Mau pergi haji kok cobaan banyaaaaak banget. Dari saudara, anak, suami."
Jawab : "Itu kan ujian. Yang mau naik kelas aja pake ujian. Anggap aja ini ujian untuk kenaikan tingkat keimanan."
Suara hatiku : Cobaan bukan buat dihitung. Cobaan itu untuk dilewati. Kalo cobaan kita makin banyak dari orang lain, berarti Allah berpikir batas kekuatan kita juga diatas orang lain.

Curhat : "Udah cepetan nikah aja deh. Biar gak ada yang diurusin lagi. Gak usah kelamaan pacaran."
Jawab : "Waduh, yang itu masih nanti deh."
Suara hatiku : Duh...kenapa gue masih kecipratan juga ya.

Kesimpulan gue setelah mendengarkan keluh kesah beliau adalah :
IKHLAS itu pentiiiiiiiiiiiiing banget.
Karena, kalo ngerjain sesuatu dengan ikhlas, kita gak bakalan pusing mikirin balesan orang lain apa. Dan bukankah ngerjain sesuatu dengan ikhlas akan membuat hati terasa jauh lebih ringan ?
Duduk diam dan mendengar, ternyata bukan pekerjaan yang gampang.
Kita akan sangaat mudah tergoda untuk langsung mengeluarkan apa yang ada dikepala. Padahal, kadang kunci untuk menyelesaikan masalah adalah mendapat view dari kedua belah pihak. Dan itu gak akan terjadi kalo keduanya gak mau "diam dan mendengar" apa yang dikatakan pihak lainnya.
Ps : tanpa bermaksud menggurui, sok tau, belagu atau sebangsanya ya tante... cuma pengen sedikit membantu :-)

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -