29 Juni 2006


Kesel/marah/gondok ama seseorang, ngedumel nya ke orang lain.
Contoh pidatonya adalah, “gue gak suka deh ama si X, dia tuh bla bla bla...”
Hellloooooowwwww mbok ya cari solusi yang tepat sasaran dong.
Kalo ngedumel ama kita-kita, then what do you expect us to do ?
Menampung kekesalan anda, dan ikut marah-marah, cuma bikin keruh suasana aja kan.
Meneruskan omelan-omelan tersebut ke orang yang bersangkutan, emang kita ini ember apa.
Yang betina dong. Kalo ada tingkah orang yang salah, dan anda yakin anda punya kebenaran untuk disuarakan, ya suarakanlah langsung. Orang ybs bisa ngambil manfaat kalo anda memang benar, atau anda bisa ambil manfaat kalo orang itu yang benar.
Jangan jadi pengecut dan beraninya ngomong di belakang doang dong.

Sindir menyindir.
Ini mirip ama yang diatas, bedanya adalah dumelannya itu disuarakan di depan sasarannya, namun ditujukan kepada orang lain.
Contohnya gini, pas bos gue datang ke kantor, dia bilang “wah tau bos nya bakal masuk, anak buahnya dateng pagi deh”.
What ???? Tolong dilihat dengan baik-baik jam yang ada di depan anda ibu yang terhormat, jangan asyik ngobrol atau telepon mulu.
Dengan demikian anda akan tahu bahwa jam kedatangan kami tidak berbeda, ada bos atau tidak ada bos.

Keukeuh gak tau diri.
Contoh kasusnya adalah seorang ibu-ibu yang datang dan minta coklat oleh-oleh karena denger bahwa ada orang di ruangan ini yang abis dari luar negeri.
Walaupun uda didiemin dan dicuekin oleh orang yang abis keluar negeri, tetep aja si ibu ini ngoceh panjang lebar. “Apa diumpetin di laci ya, duh pelit banget gak mau dikeluarin. Hihihi”.
Padahal uda dialihkan topiknya oleh seorang bapak-bapak yang disitu juga. Tapi si ibu ini tetep aja ngoceh panjang lebar, yang intinya menunjukkan bahwa ia berhak mendapat setidaknya sepotong coklat sebagai oleh-oleh dari luar negeri.
Tetep dengan tawa-tawa palsunya itu.
Duh....katanya wanita lebih peka dengan ekspresi orang, masak sih udah di-ekspresi-kan dengan jelas ketidaksudiannya memberi sesuatu, nih ibu masih aja keukeh disana.

Show off. Pamer
Tidak pernah lupa untuk menunjukkan atau menceritakan apa yang sudah dimiliki (AC di rumah gini gitu..), yang baru saja dimiliki (mbak, liat deh ini, tadi saya beli di X, harganya cuma XX), yang akan dimiliki (si anu pengen belinya HP X, yang bisa gini gitu, saya ama suami bilangnya yang Y aja, lebih ini itu...).

Hoek... menyebalkan sekali.*
Bukan kelakuan semua wanita (dewasa) semoga, hanya beberapa wanita di depan gue. I keep remind myslef, jangan sampe jadi kayak mereka.

*atau hanya korban kekesalan gue yang sedang PMS ?

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -