26 Juli 2007

Akhirnya... Harpot ku selesai juga.
Peringatan untuk yang ga mau baca ceritanya Harpot, silahkan liat-liat postingan yang lain sajah. Sebagai opening, marilah kuceritakan silsilah perkenalanku dengan Harpot. Mbak May, ga usah baca yang bawahnya ya..

Harpot 7 ini adalah satu-satunya buku Harpot yang gue miliki. Gue juga ga tau kapan pertama kali nya Harpot ini muncul di sini. Yang gue inget adalah, dulu tahun 2001 (kalo ga salah), ditengah-tengah aku yang sedang menunaikan tugas, mengajari seorang anak SMA menghadapi ulangan umumnya, tergeletak lah itu buku Harpot (entah yang jilid berapa). Iseng gue tanya,
Gue : Buku apa tuh As? Tebel amat
Murid : Harry Potter mbak. Masak ga tau?
G : Enggak
M : Bagus lho mba
G : Masak sih? Kamu punya?
M : Punya
G : Kalo gitu aku pinjem aja ya (kalo ga dipinjemin, gue mogok ngajar, hehehe)
M : Boleh. Yang mana mba?
G : Ha? Emang ada berapa? (kagagaul.com)
M : Uda 3 seri mba. Tapi aku masih baca yang seri 3 nya.
G : Busyet deh. Kalo gitu aku pinjem yang pertama aja deh.

Jadilah...gue baca 3 seri pertama Harpot versi Indonesia milik murid gue itu (Oya, namanya Astri Nuryandari. Hai..As, apa kabar?). Seri ke 4 dan 5 minjem ama temen kuliah gue, si Nilas. Yang buku 5, malah sempet ngantri karena yang mau minjem ama Nilas ternyata bukan gue doang. Maklumkanlah kami mahasiswa pas-pasan ini. Buat makan aja ngepas, boro-boro mikir beli Harpot.
Buku ke 6, didapat versi pdf nya, Inggris, dikirimi oleh temanku yang baik hati namun sudah almarhum, Sigit. Berhubung digital, bacanya kudu di depan kompi. Dibaca sekali ampe abis, masih lupa-lupa inget ama isinya. Terpaksalah dibaca ulang, dengan lebih perlahan-lahan. Berharap bisa lebih mengerti isinya. Lumayan membantu ternyata.

Meanwhile, film2 nya gue ikuti terus. Seri-seri pertama lewat VCD (yang sayangnya bajakan), yang akhir-akhir uda berhasil maksa pacar nemenin nonton.

Barulah buku yang terakhir ini muncul saat kondisi dompet gue mendapat pencerahan (halah...). Rera membantu naro pre-order nya di Aksara. Dan tanggal 21 kemaren, Harpot 7, the one and only Harpot book that is really mine, ada di genggaman. Huahahahaha.

Demi menuntaskan Harpot ini, dari Senin sampe Rabu gue tenteng tu buku Harpot yang tebelnya ampun2 itu ke kantor. Perjalanan rumah-kantor yang 1 jam itu kan berharga untuk diisi dengan Harpot instead of tidur doang. Bukan begitu bukan?!

Akhirnya...kemaren tuntas juga tu buku.
Ternyata oh ternyata... si Harry nya memang mati, tapi idup lagi (huh...siapa sih yang bilang at the end Harry akhirnya mati). Dumbledore ternyata memang mati beneran. Yang menyenangkannya adalah, jadi banyak tokoh yang ternyata baik. Snape yang ternyata sejak zaman dahulu kala melindungi Harry. Percy yang akhirnya sadar kalo keluarganya bener. Narcissa yang nolong Harry. Kreacher yang ternyata menurut pada Harry. Emang banyak juga sih yang akhirnya tewas. Mad Eye Moody, Fred Weasley (iyah..salah satu dari si kembar itu tewas), Remus dan Tonks, mm.. sapa lagi ya, gue lupa

Nih buku, saking tebelnya, saking banyaknya yang diceritain, gue jadi pusing gitu meladeni pertanyaan sang pacar. Dia pan kaga pernah baca bukunya, tp uda nonton pelemnya. Pusing gue ngeladenin pertanyaan "kok begini?","kenapa begitu", "tadi katanya begini", dsb. Tapi disuruh baca sendiri kaga mau. Kepiye...

Ah sudahlah. Mungkin abis ini kalo masih punya energi, mau baca versi digitalnya (yang gue baca sekilas kok beda banget ama buku benerannya ya?)

Oya, di awal sesi membaca, gue toh sempet penasaran dengan endingnya. Gue intiplah halaman terakhir. Kan ada percakapan Harry dengan Albus, James, dan Lily tuh. Maaaakkk...mati dong Harry nya, pikir gue. Tapi kok Ginny juga ada disana? Apa Ginny ikut mati juga???
Ternyata oh ternyata...
Lesson learnt ya, lain kali kalo mo nekat baca endingnya, jangan baca halaman terakhir aja. Bacalah satu bab terakhir sekalian. Inga'...Inga'....

4 Responses so far.

  1. ikram says:

    oh gitu toh ceritanya. saya mah bukan penggemar harpot jadi tau ceritanya duluan jg gpp deh :P

  2. dinna says:

    jeng, nyesel gw ga pesen di day-1. kalo pesen dulu khan harganya masih 200-an ya jeng ... sekarang udah 325 rebong bow ....

    hiks.. hiks...

    btw, gw boleh pinjam aja ga? :D

  3. ekalong says:

    mba, selain cita2 jd penulis, ada keinginan buat jd komedian gak?
    (komedian ga selalu berarti pelawak loh... kalo di luar sana, standing comedian banyak loh yang cakep & elegan. alaah...di sini aja jg ada Tora Sudiro)
    Kok aku cekakak-cekikik ya bacanya?

    eh emang si Remus & Tonks mati?
    Ah masa si??
    *lupa, mesti baca lagi

    masa beda printed ama digital copy-nya?
    gw jg baca (duluan dari org2 yg beli) digital copy-nya, mba...
    Bedanya, klo gw cuma no. 7 yg belon punya, mba...;-)

  4. Erma says:

    aku cuma baca digital copy yang buku 6 doang. Dan lupa bandingin dengan printed copynya hahaha.

    Iya, Remus dan Tonks kan mati, anaknya diadopsi ama Harry, dan nantinya pas dewasa pacaran ama anak Harry atau Ron gitu, lupa juga.

    Sekarang uda punya lengkap dong, printed, english version *nyombong*

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -