24 Juli 2007

Jadi ya, tadi malam gue menemukan uang 50 ribu, menggantung di mesin atm mandiri di dekat rumah gue. Coba diulang ya, MENGGANTUNG. Lha...bukannya kalo duit ga keambil, bakalan ditelan lagi sama si mesin? Nah itu die gue kaga ngartos. Gue apakan? Ya gue ambillah. Duit getho loh...
Kan bisa beli nasi goreng 7 porsi,
ato sate padang 6 porsi,
ato...
ah kok ngelantur gini ya

Bukan itu deng alasannya. Secara gue mo ambil duit juga di atm ituh, pastinya tuh duit yang menggantung harus gue "amankan" dulu dong.
Nah, setelah transaksi gue selesai (dengan lengkap, duit ga kurang), gue telpon lah si call mandiri 24 jam ituh. Denger ini itu, Pencet ini itu, dan ngadu lah ke mas (yang gue lupa namanya).
Gue bilang, "mas saya nemu uang menggantung di atm mandiri."
Gue uda siap untuk bilang lokasi atm nya, ketika si mas nya hanya minta gue ngeluarin slip transaksi.
Barulah dia tanya no record, jam, no kartu gue, bla bla bla.
Bingung 1: Gue nemuin duit, tapi kok ditanyainnya kaya gue yang keilangan duit ya?

Setelah itu semua data gue sebut, dia bilang, "maaf ibu Erma, bisa tolong tunggu 1-2 menit, kami mau cek data pengguna terakhir"
Bingung 2: Lha...gue disuruh nunggu gituh? Yang perlu sapa? Situ dong yang call back ke gue? Kepiye iki...

Toh akhirnya gue tetep nunggu. Yah..sedekah pulsa lah buat bank mandiri.
Si mas ini akhirnya menyebut nama dan alamat si pengguna atm sebelum gue (yang gue ga ngerti manfaatnya apa ke gue, lha emang die pikir gue berminat untuk mendatangi rumahnya lalu mengantarkan duit itu padanya, sementara ybs bahkan tidak merasa kehilangan, or at least tidak melaporkan kehilangan). Dan diakhir kalimatnya, dia bilang, "maaf ya bu Erma, kalo ibu tidak keberatan, besok ibu bisa datang ke kantor cabang kami yang terdekat dari rumah atau kantor ibu, lalu bisa mendatangi cust service kami disana dan membawa slip transaksi ibu"
Bingung 3: Busyet dah... gue kudu dateng ke bank gituh? Untuk ngembaliin duit gitu? Nyang boneng aje bang.

Kalo keadaan normal sih, gue akan sangat amat malas untuk datang ke bank dan meneruskan proses itu. Tapi, karena KEBETULAN gue juga memang mau setor duit ke bank, ya gue lakukanlah proses itu. Toh tenaga ekstra yang harus dikeluarkan ga terlalu banyak.

Dan siang ini, meluncurlah gue ke Bank itu, bilang sama mba CS nya, "saya nemuin duit di mesin atm dan disuruh ama mas di call mandiri untuk dateng ke kantor cabang terdekat dan ngasi duitnya". Si mba nya sempet bingung dulu. Sepertinya belum ada SOP untuk nasabah jujur macam gue ini (halah...). Dan akhirnyalah uang itu berpindah tangan ke mba CS disertai dengan perpindahan tangan bukti penyerahan uang.
Semoga si orang pemilik duit aslinya bisa heppi mendapatkan uangnya kembali.

2 Responses so far.

  1. ekalong says:

    Hwaha...cukup menghibur pas di bagian
    "Nyang boneng aje bang."

    untungnya yg pernah gw alami hanya: menemukan kartu debit yg lupa diambil dari slot ATM.
    dan itu HANYA perlu membuat gw masuk ke gedung bank-nya, ngasi tu debit ke Pak Satpam, dan diminta nunjukin dr mesin ATM yg mana (ada 4 soalnya).
    Tp ga dapet cepek-an tu.....

    *ikhlas, nduk, ikhlas..

  2. Erma says:

    lanjutkan! (ikhlasnya maksudnya)

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -