21 Agustus 2007

Tahun lalu, hutang puasa gue 6 hari. Dengan track record yang pelupa, gue tempellah di dinding 6 kotak kosong berjudulkan "bayar utang puasa". Karena uda gue bayar dua, dua kotak pertama sudah terisi dengan tanggal gue bayar puasa. Berarti... masih ada 4 kotak kosong kan? (iyalah...)

Nah, gue ini niatnya doang yang inget. Pelaksanaan mah mundur-mundur mulu. Walhasil, sampai awal bulan ini, itu 4 kotak kosong tetep aja kosong. Sang mbahlik (adiknya nenek) yang datang ke jakarta berhasil melihat kotak kosong itu. "Cepetan bayar puasanya ya nak" dia berusaha mengingatkan gue. "Ya ya..." Reflek jawaban


Gak lama setelah itu, seorang teman bilang, "wah...pertengahan september uda puasa lagi ya?". Ha???? Waduh..paniklah gue, masak ada sekian bulan kosong, tapi bayar utang puasa 6 hari aja gue ga mampu. Ayo Erma...segeralah bayar puasamu. Demikian pikir gue.

Okeh, langsung aja dibayar 4 hari berturut-turut. Itung-itung latihan puasa ramadhan. Ntar kan 30 hari berturut-turut getho loh... Semoga
tamu nya jangan datang dulu. Harap gue. Jadwal puasa pun ditetapkan. Gue akan puasa 13-16 Agustus 2007. Sang pacar diberi tahu. Tanggal 12 malam, gue mau beli makan malem 2 kali. "Lha emang kenapa?" tanya dia. "Ya biar ga laper dong besoknya" jawab gue. "Busyet dah...kaya anak kecil aja kalo ga sahur jadi laper", cela nya. Hei...puasa sambil kerja sementara rekan kerja lain ga ada yang puasa itu berat jendral!

Tanggal 13, puasa berhasil.
Tanggal 14, puasa berhasil.
Tapi....tanggal 14 siang itu, gue uda mulai berhalusinasi dan membayangkan, ntar long weekend makan apa ya enaknya? Makan yang enak-enak ah...kan abis puasa. Nah, ini gue anggap sebagai sirene penanda mental gue mulai goyah. Jadilah gue liburkan puasanya 1 hari. Kalo gue puasa terus, bisa-bisa sesiangan gue mikirin makanaaaaan aja

Tanggal 15, puasa diliburkan
Tanggal 16, puasa berhasil.
Nah...tinggal satu hari nih. Si pacar bertanya, "kenapa ga sekalian aja dilunasin (pas wiken maksudnya)". Gak mau ah...godaan lebih gede kalo puasa pas libur. Soalnya ga ada internet sebagai hiburan kala bosan dan lapar. Hahahaha.
Tanggal 20, belum mau puasa. Alasannya, senin abis weekend itu kan saat kritis. Dimana nyawa belum ngumpul untuk ngantor. Resiko bete uring-uringan ga jelas juga makin besar. Jadi janganlah ditambah dengan puasa. Alasan semena-mena dan tidak jelas dasar hukumnya.
Hari ini, tanggal 21, puasa berhasil. Yeay!!!!

Dengan ini saya nyatakan, puasa saya LUNAS

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -