19 Januari 2008

Malam sabtu di Citos. Jam 22.30. Kami duduk dekat kasir. Tiba-tiba suara gaduh muncul. Segerombolan ABG lagi mengerubungi meja di sebelah. Sebentar saya hitung dulu ada berapa orang mereka. Satu… Tiga… Lima… Hm…sekitar 7 orang. ABG tulen. Tebakan saya, mereka ini anak-anak SMP. Dandanan masa kini. Yang cewe pake celana pensil, ada yang pake jaket/sweter longgar, poni gantung begitu, yang cowok pake topi gaya tompi ituh. Satu gelas starbuck diminum bertiga. Halah… Saya mengambil kesempatan untuk mengamati mereka sesaat. Mengorek kenangan masa lalu. Hm.. masa muda saya dulu, apa starbucks uda ada ya? Seingat saya, gak mungkin malam sabtu saya bisa bergentayangan di mall. Dan kalopun ke mall, biasanya tujuan hanya gramedia, ato restoran AH yang murah meriah itu. Bayangan, zaman saya SMP (tahun 94 – 97) dengan Rp 3000,- kita bisa dapet 1 loyang pizza kecil dan segelas soft drink. Dan itu makannya di restoran AH. Cukup bergaya.

Hoho… gerombolan ABG itu ternyata sudah pindah meja. Tapi gaduhnya.. alamak, makin parah aja. Tiba-tiba, kami serasa berada di pasar. Bukan hanya kami yang terpana ternyata. Si mbak dan mas Starbuck juga sedang terpana sambil cengar-cengir memandangi gerombolan ABG sumber kegaduhan itu.

30 menit berlalu. Gerombolan itu sudah menghilang. Mereka hanya butuh minum (segelas berame-rame) ato hanya butuh tempat duduk ya? Entahlah..

6 Responses so far.

  1. dinsul says:

    Jeng ...

    Berhubung gw taon lalu masih gawe di LP POM (lembaga pengkajian yang terkait ama yang halal-halal gitulah ...), gw ada info ni ...

    FYI, starbuck belum halal lohhh ...
    plus hokben juga (ampe sekarang belum kelar prosesnya ... masih berdebat soal sake)

    smoga bermanfaat yak ....

    c u ...

  2. Erma says:

    Starbuck apanya yang masih didebatkan jeng?

  3. dinsul says:

    setahu gw, starbuck belum mengajukan sertifikat halal ...

    kemungkinan terdapat bahan haram, misalnya, pada emulsifier yang digunakan (untuk buat espresso, susu, ato cream).

    why? coz emulsifier dapat dibuat dari kulit babi.

    cuma itu yang gw tahu ...

    ok deh ... moga bermanfaat yak

  4. Erma says:

    sepengetahuan mu? apakah semua institusi yang belum mengajukan sertifikat halal means that they are using haram component?

    Share opinion aja jeng..

  5. dinsul says:

    gw mengutip dari panduan sertifikasi halal LP POM yak ...

    dalam islam, pada dasarnya semua makanan adalah halal, kecuali yang telah diharamkan menurut Al Qur'an dan Hadist.

    status bahan yang dulunya halal dapat berubah kalo ditemukan hal-hal yang meragukan.

    karena sekarang ilmu n teknologi pangan udah berkembang pesat, banyak bahan2 makanan sudah berubah substansinya dari bahan aslinya. Misalnya, emulsifier, MSG, bahan2 yang difermentasi dll ....

    karena bahan aslinya udah ga ketahuan n prosesnya kompleks, maka status produk yang dihasilkan adalah syubhat.

    oleh sebab itu, untuk mengetahui halal tidaknya produk tadi perlu dilakukan audit. fyi, lp pom n banyak ahli pangan islam lainnya telah mempunyai daftar titik kritis n bahan2 kritis, yaitu bahan2 n proses2 produksi yang dicurigai dapat mengandung bahan2 haram (babi, alkohol, dll).

    di buku Gerakan 3 Halal, ada penjelasan tentang hal ini koq jeng ... meskipun terbatas.

    moga bermanfaat ya ...

  6. Anonim says:

    mereka itu yang disebut-ato setidaknya setipe dengan-tim cocacola anget bukan?

    soal halal, klo sudah ada info terpercaya utk berhati-hati ya gw sih ikut aja, tapi.... yang nerbitin sertifikasi halal itu dah mempermudah jalan org yg mo sertifikasi ga? klo pengusaha kecil gmn kebijakannya?

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -