25 Juni 2008

Hari ini. Saya sudah memasukkan diri saya dalam program pitness duluan. Tenang... saya gak overweight kok. Ini dibuktikan dari komentar orang sana yang mengatakan, "gak gemuk kok mbak?". Kekekekek. Pembelaan diri huh?!

Kenapa. Kalo ditanya motif, jelaslah motif saya nurunin berat badan. Again, bukan karena kegendutan. Tapi pengen gampang nyari baju. Makin kecil (baca: langsuing) badan saya, maka makin mudah saya menemukan baju yang longgar kan. Bukan begitu bukan?! Iya, ada alasan kesehatan juga. Kita kan perlu berolahraga supaya badan tetap sehat tho?! Thoyib... Opsi diet sudah dihapus dari peredaran. Karena pola makan saya saat ini memang sudah berantakan. Sarapan gak sempet. Bukan karena sok sibuk. Tapi karena malas bangun ekstra beberapa menit untuk nyiapin sarapan. Sarapan saya adalah apapun yang bisa saya temukan di wilayah sekitar kantor sebelum jam makan siang. Secara *alahhhh...secara* saya datengnya udah jam 10, biasanya sarapan saya pun jatuh di jam 11. Yang akhirnya leads to gak selera makan siang ketika orang lain sedang semangat-semangatnya turun cari makan. Ntar jam 2 mulai lapar. Sayang seribu sayang, tukang makanan di sekitar sini (yang cuma beberapa ekor itu) hanya bawa stok seadanya. Jam segitu cuma ada nasi goreng. Saya makin gak selera. Jadilah, makan pagi kalo inget/sempet, dan makan siang seadanya.

Malamnya. Nah ini. Karena 2 makan terdahulu yang tidak 'memuaskan', makan malam adalah saatnya saya memanjakan diri. Bersama sang pacar tercinta yang menemani apapun yang saya ingin makan *dan membayari tentunya, hehehehe*. Bayangkan, pagi ama siang makan 'begitu aja', malemnya kan jadi kalap. Tidak kalap secara porsi sih, hanya secara content *alah..sok enggres*. Yang penting kualitas, bukan kuantitas. Yang penting rasa, bukan porsi. Ya sebangsa itulah. Btw, sudah pernah saya bilang kan betapa tidak adilnya hidup ini.

Coba. Secara teori, semua gaya makan saya sehari-hari itu SALAH. Orang sarapan yang katanya penting malah dilewatkan. Makan siang seadanya. Makan malam yang harusnya minimal, atau malah ada yang menghilangkan, buat saya malah jadi 'happy hour'. Oya, dan saya tidak bersedia menyiksa diri untuk mengubah pola makan saya (yang kacau balau itu).

Jadi. Ya begitu. Mari kita sehatkan
(dan langsingkan) diri dengan olahraga.

Liat aja. Tiga bulan lagi, saya pasti udah makin 'langsing'.
Well kalo olahraganya gak berhasil bikin langsing, paling enggak membership fee nya bisa mengurangi jatah jajan saya. Makin langsing juga jadinya kan. Hahahaha.

6 Responses so far.

  1. dita says:

    Teman saya ada yg merasa kekurusan lalu konsultasi dengan ahli gizi. Dia disarankan makan pagi setelah jam 10 untuk menambah berat badan. It did work. Membuat saya berkesimpulan, makan pagi setelah jam 10 memang... :)

  2. neng, mendingan ikut member renang dengan sayah.. enak maen aer.. trus perut juga lebih mudah rata.. dijamin ga keringetan tapi sehat... *penganut paham tidak suka keringet..


    *aku masih sebel dengan kebijakan harus masukin kata sandi di blogspot.. aku cinta multiply..

  3. Erma says:

    @ Dita. Tuh kannn...bener analisa saya

    @ fitri : sekarang udah gak pake. Hidup blogspot!

  4. dini says:

    hehehe... optimis!!! semangat!!!
    yang penting niat!!!
    .... dan usaha!!!

    no pain no gain, baby!
    *naon sih?*

    :D

  5. Erma says:

    yesss
    *singsingkan lengan baju*

  6. pitnessku: nyapu, ngepel, nungging, lari seputaran kampung. nyuci. ngedance.

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -