04 Desember 2008

Ah...episode Jogja lagi.
Berhubung sang pemilik blog 'terancam' ditransmigrasikan ke Jogja, maka topik ini muncul lebih dari satu kali dalam satu minggu.

Tiga kali sudah saya berkunjung ke Jogja dalam rentang waktu 3 bulan. Yang pertama hanya 4 hari, yang kedua 2 minggu, dan yang terakhir ini 4 hari. Postingan inipun dibuat dari bandara.

Jogja sama dengan taksi. Karena saya naek taksi kemana-mana. Ah..bukan belagu. Kalo bolak-balik hotel-kantor ya emang naek taksi, secara....diganti kantor gitu loh. Kenapa repot??? Tapi taksi ini jadi solusi bener. Karena ternyata disini saya tidak menemui angkot atau bis wara-wiri di depan muka saya. Gak kayak di Jakarta ya. Disini becak ada, tapi agak gak tega juga naik becak jauh-jauh, abang becak nya juga banyak yang uda tua.

Jogja sama dengan tidak macet. Menyenangkan memang, menjauh dari macet selama beberapa hari. Jalanan lebar, tapi lancar. Rame nya pas di lampu merah, ah itu masih normal. Asap hitam gak menghias pandangan. Itu juga kali ya kenapa becak masih laku.

Jogja sama dengan dekat. Ah..rasanya kemana-mana dekat. Dari hotel ke bandara cuma 30ribu naik taksi. Di Jakarta, buat pulang ke rumah dari kantor aja segitu gak cukup buat taksi. Dari hotel ke kantor cuma 15ribu, kadang 13ribu. Hihihi. Padahal uda nginep di tempat yang agak jauh dari kantor.

Jogja bingung cari makan. Mungkin karena saya yang gak tau medan. Gak ngerti area. Dan sendirian. Akhirnya mendapati makanan yang dijual kok ya begitu begitu aja rasanya. Padahal tekad saya uda kuat, selama di Jogja gak mau makan di mall. Ah...lama-lama runtuh juga, kangen ama Pizza Hut, hahahaha.

Dannnn
Jogja sama dengan internet dudulll. Di kantor, di hotel, di Bantul, internet saya lambreta bangeta. Bikin frustasi. Sinyalnya penuh, tapi alamakkkkk lamanya. Kadang malah gak mampu dia meload. Ini adalah fenomena alam yanga neh dimana saya bisa internetan dengan riang gembira di bandara dengan sinyal yang satu bar.

Ah...
saya belum mau menetap di Jogja.

2 Responses so far.

  1. Erma,

    sebetulnya dirimu udah cabut ato belum?

    btw, temen gw ada yang minta tolong nanyain kamera plastik yang ada di Aksara ... katanya yang seri 'Diana'

    bisa ga, ma? ;)

    trims jeng ....

  2. Erma says:

    Belum jeng. Pengabdianku harus dituntaskan sampai 31 Desember ini.

    Oh, dan soal kamera plastik, more info dong. Biar pas ke Aksara gak kayak wong ndeso saya :D

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -