19 Februari 2009

Sejak awal tahun, saya mendaftarkan diri menjadi peserta les bahasa disini. Niat mulia, menimba ilmu. Menggunakan momentum kerja-ama-orang-jerman untuk 'memaksa' diri belajar. Karena bayar sendiri, maka sempet pusing milih hari. Ngambil yang 2 kali seminggu jam 6.30 sampe jam 9. Capek deh. Daripada ngambil yang Sabtu. 5 jam. Langsung. Bisa berasap lgsg kepala saya.

Hari pertama dan kedua, pusing. Gurunya ngoceeeh aja dalam bahasa jerman. Nyuruh buka halaman aja pake bahasa Jerman. Padahal kita belum belajar angka. Jadilah beliau ngomong dua kali. Pertama pake bahasa Jerman. Trus diulang versi terjemahannya. Mungkin diharapkan kita jadi familiar dengan bunyi kalimatnya. Kagak bisa. Karena bunyinya aneh. Pulang dari les, dengan suksesnya kehilangan keyakinan. Kepercayaan diri. "Ya ampuuun....ngapain juga gue belajar beginian". Sama deh rasanya kayak kalo pulang dari kuliah yang tidak dimengerti sama sekali isinya.

Temen-temennya sebenernya asyik. Banyak temen baru. Dari yang masih kelas 1 SMA *yang dengan suksesnya membuat saya merasa tuaaaa*, sampe yang uda 29 tahun *yang menghibur diri ini dari krisis usia hahaha*. Ada yang dokter, ada yang calon dokter, ada yang kerja di Lufthansa, dll, dsb.

Awalnya saya bertekad jadi lebih rajin. Tidak bolehlah kesempatan menuntut ilmu ini disia-siakan. Gak semua orang dapet kesempatan (bayar sendiri) macam ini kan. Niat nya mau ngerjain PR. Mau mengulang pelajaran. Mau cross check ama orang-orang sini. Dll. Dsb. Yang ternyata dusta belaka. Boro-boro mau ngulang pelajaran, PR aja dikerjain disana. Nekat gak mau nyontek, hasilnya pas 'kelempar bola'* kelimpungan deh improvisasi. Itupun setelah sebelumnya ngasih kode 'not me, please' kepada teman-teman yang siap melemparkan bola.

Setelah lelah mengatai dan mengutuk diri sendiri karena lagi-lagi memelihara kemalasan, akhirnya saya pasrah aja. What will be, will be lah. Kasihan juga ama diri ini yang dimarahi terus (oleh diri sendiri juga), padahal uda capek-capek pulang malem terus. Bolos seminggu penuh pas ke Bali, ya gak papa. Tes gak bisa disusul, ya gak papa. Bodoh sesaat setelah bolos seminggu, ya gak papa. Minggu depan bolos lagi, ya gak papa.

Setelah ngerasain les begini, saya jadi menjura pada mereka yang kuliah sambil kerja. Pasti itu kepala uda mau copot rasanya. Hebatttttt.

Jadi pikir-pikir lagi kalo mau kuliah deh.
Udah mikir jurusannya apa.
Mikir kuliah dimana.
Mbayarnya pake apa *pake daun apa koran hahaha*


*gurunya make bola kecil untuk dioper-oper. Yang nangkep, disuruh jawab pertanyaan gitu. Setelah nangkep bola, silahkan lempar ke temen yang lain.

4 Responses so far.

  1. Rini says:

    Jadi wajar kan, kalo yang tersisa digue cuman Ich liebe dich...

  2. Erma says:

    Lo mah parah..
    Gue mah zwanzig, sieben, funf, masih inget Rin :P

    Ow.. dan acht so :)

  3. Lagi blajar bhs jerman ma?utk supporting kerjaan or cari beasiswa S2

  4. Erma says:

    untuk memperkaya diri dengan ilmu aja Len
    *sok seriyus*

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -