03 Maret 2009

Baiklah. Sudah cukup puas kan menertawakan kebenjolan saya? Mau tau kan, bagaimana dimana dan siapa yang terlibat dalam insiden itu?


Begini ceritanya *bagi-bagi popcorn*

Outbond hari kedua diisi dengan kegiatan survival dan adrenalin *ini bahasa mas fasilitatornya ya*. Belajar dari pengalaman sebelumnya yang basah-basahan, kali ini kami datang sudah dengan 2 pasang kaos kaki, 2 pasang pakaian ganti, dan sepatu kets. Saya masih keukeuh sendal-plastik-crocs-wannabe itu. Sepatu keds punya dan bawa, tapi: 1) ini kan jogging shoe, bukan hiking shoe juga, dan 2) sayang kalo jebol abis basah-basahan.

Dimulailah petualangan kami. Jalan menuruni lembah. Secara saya ini sering kepleset bahkan di jalan yang lurus, maka saya selalu mencari pegangan tiap jalan. Daun lah, rumputlah. Apa aja yang bisa membantu keseimbangan saya. Sambil tak henti berdoa, Tuhan saya belum mau mati dulu saya kan belum kawin, belum pergi ke luar negeri, belum punya blekberi, hehehehe.

Lalu sampailah pada sesi nyemplung sungai. Di bayangan saya, sungainya tuh bakal gueeedeeee bener. Ealah ternyata cuma segitu. Di sesi inilah saya bersyukur gak pake sepatu. Alamat basah sah sah lalu jebol bol bol deh sepatu dibawa nyemplung begitu. Dan tibalah pada air terjun mini. Iya mini. Karena tingginya paling cuma 5 meter *kurang lebihnya harap dimaafkan lah ya. saya kan gak bawa meteran*. Karena baju saya gak ada kantongnya, sang botol minum bekal dari atas tadi saya titip sama teman pria yang pake celana berkantong. Dia menerima dengan senang hati, dan saya manjat dengan senang hati pula. Sesampainya saya diatas, si teman ini teriak, "minum lo gue lempar yaaa!". Saya baru aja ngomong JA.......(NGAN), eh tuh botol uda melayang di udara. Awalnya saya malah khawatir dengan teman lain yang ada di depan saya. Ngeri botolnya nimpuk kepala dia dari belakang, karena dia gak tau ada botol terbang. Eh teman saya si tukang lempar ini bidikannya tepat. Tepat ke kepala saya maksudnya, hahahaha. Pluk. Kenalah jidat saya ini ketimpuk botol. Sakit. Perih. Pilu. Halah...berlebihan. Sakit doang sih. Tapi reflek megang kepala dan mendapati benjol. OMG. Yang lain juga bingung. Sang oknum pelemparnya lagi manjat air terjun. Dan mendapati dirinya menjadi pusat pandangan teman setim sesampainya diatas. Rasain. Sapa suruh ngelempar saya yang imut mempesona ini wekkkk. Merasa berdosa banget tuh dia.

Sempet duduk dulu sih di TKP selama 5 menit. Saya disuruh ngompres benjol dengan air dingin. Kalo enggak, besoknya bakal biru dan makin besar, katanya. Hiiiiii serem amat. But the show must go on. Setelah make sure saya gak merasa pusing sama sekali, kamipun melanjutkan perjalanan. Kegiatan selanjutnya, bikin kolak.

Acara bikin kolak pake air sungai, diliat di album multiply aja ya.

Nah, demikian ceritanya. Puas?! Puas?! Puas?!

*benjolnya sudah hilang dong sekarang
**mau liat siapa yang nimpuk saya? di foto ini oknumnya pake slayer merah

2 Responses so far.

  1. Ari says:

    Cerita benjol yang seru :D

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -