30 April 2009

Saya sudah didera kebosanan tiada tara pada pekerjaan saya. Bukan karena gak ada kerjaan. Justru ada kerjaan. Banyak. Tapi males nian diri ini mulai menggunakan otak untuk menyelesaikannya.

Dan lalu, pucuk dicinta ulam tiba. Kemaren hasil lab menyatakan saya tipes.

Saya gak percaya.

Bukan belagu. Bukan dokter saya. Tapi badan saya segar bugar. Panas sudah berlalu. Gak ada mual. Gak ada pusing. Lah kok bisa??? Saya datang ke dokter untuk mencari tahu apakah bintik merah yang muncul di tangan dan kaki saya ini adalah alergi dingin. Karena sebelumnya saya gak pernah punya alergi dingin. Ini dokter kok malah nyuruh tes darah. Biasa... takut DBD. Sekalian tes tipes aja, katanya. Sok ajah. Dan begitulah hasilnya.

Sampai tahap ini, saya bisa leyeh-leyeh dirumah berbekal surat dari dokter. Tapi karena saya punya harga diri *cuihhhh*, saya gak mau bolos demi sakit yang saya yakin gak saya miliki. Eh sebentar. Ini harga diri apa bodoh yak?! Biarin ajah deh.

*ini alasan utama kenapa saya yakin gak tipes beneran. Baca terus sama comment nya juga.*

Mungkin karena kebanyakan nonton House, saya jadi mendamba ketemu dokter pintar yang bisa memberikan jawaban atas semua pertanyaan saya. After all, untuk itu kan pria dan wanita berjas putih itu kuliah sekian tahun.

2 Responses so far.

  1. mrs.netta says:

    cuma mau komen: saya jugah keblinger demen sama si dokter house, hehe..

  2. Erma says:

    tos dulu dong kita ahhh :)

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -