07 Mei 2009

Kamis minggu lalu, sebagai upaya menjadi pelajar bertanggung jawab (yang abis bolos les hari sebelumnya, hanya untuk mendapatkan diagnosa yang tidak dapat dipercaya), saya tanya dong ya ke salah satu teman, belajar apa aja kemaren, ada PR gak. Nah dia dengan baik hatinya, ngasih tau dong, ada PR di halaman sekian sekian. Dannnnn... bahwa Senin itu akan ada tes.

Berhubung Senin masih lama, saya masih optimis dong kalo bakalan sempet belajar. Gile aja kalo gak pinter-pinter. Masak uda bayar jutaan, bodoh terus *hiperbolis*.

Sabtu, niat belajar. Gagal. Karena males.
Minggu, niat belajar. Gagal juga. Masih males.
Senin, harusnya belajar pas jam makan siang, atau sore-sore menjelang les. Gagal maning. Mendadak sibuk.

Sampe jam 17.30 aja masih ngerjain ini itu. Arghhhhhhh.....
Jam 18.00 baru bisa minggat dari kantor. Ampun, ini mah CUMA berhasil datang tidak terlambat namanya. Bye bye deh belajar. Bye bye deh ngerjain PR.

Saya pun masuk kelas bak prajurit Jepang yang akan melakukan misi Kamikaze. Melakukan serangan bunuh diri. Bedanya, yang saya 'bunuh' bersama misi bunuh diri saya bukanlah musuh, tapi kepercayaan diri, harga diri, keyakinan diri, dan segala milik diri ini lainnya. Huhuhuhu...

Sang guru lalu membagikan 2 lembar kertas. Berisi soal. Bolak balik. Bujetttt... ada kali itu 40 soal. Dari yang milih a-b-c-d, nyocokin gambar, ngisi paragraf kosong, benerin kalimat yang salah, semuaaaaaaa deh ada disitu. Mampussssss. Sayapun uda membayangkan bahwa pulang les nanti, saya mau makan yang enak-enak sebagai misi pembalasan 'patah hati' saya ini sambil misuh-misuh ke si pacar. Dan wikennya akan belanja gak karuan untuk mengobati esmosi *alahhh alasan aja*.

Ditengah misi pasrah-aja-mau-gimana-lagi saya sayup-sayup denger sang guru bilang, "Ini bukan testnya, ini hanya evaluasi". Mmmm.... bedanya test ama evaluasi apaan ya? Bukannya dua-duanya menguji sampai mana kita memahami apa yang uda diajarkan? Ya sudahlah biarkan saja. Lanjutkan mengerjakan saja. Semua orang (yang jumlahnya cuma 8 orang itu) pada serius menatap ke kertas soal (atau ke meja sambil bengong, gak tau juga ya, hehehe). Tiga puluh menit berlalu. Saya uda mulai males mikir. Kayaknya kalo gak boleh buka kamus, saya gak bakal ngerti juga apaan soalnya. Boro-boro jawabannya, perintah soal itu aja saya gak tau.

Setelah 45 menit, sang guru bertanya, "gimana, sudah selesai?" (dalam bahasa Jerman tentunya). Yang dijawab dengan cengiran lesu kami berdelapan. Mungkin karena iba, dia akhirnya bertanya, "emang bagian mana yang susah?". Dan merepetlah kami berlomba-lomba untuk berkeluh kesah bak anak SD. Akhirnya bareng-bareng kami bahas dan kami isi soal-soal di kertas 2 lembar itu. Lahhhhhh.... jadi ini bukan test dong? *lah pan tadi uda dibilang*. Jadi buat apa saya stress, patah hati, kecewa, rendah diri *berlebihan lagi* selama 45 menit sebelumnya? Ha?! Ha?! Ha?!

Anyway.. selama ngebahas soal itu, sang guru juga bilang, "kalian uda takut sendiri. Begitu ada kalimat yang gak ngerti, langsung putus asa. Begitu ada yang susah, langsung bilang 'ah ini grammar...jadi susah'. Padahal soal ini gak ada grammar sama sekali". Kami bengong. Malu. Hahahaha.

Selesai ngebahas soal itu. Kami istirahat 15 menit. Abis itu baru test beneran. Dan saudara-saudara... ternyata soal test (benerannya) itu gampaaangggg banget *mulai belagu*. CUMA ada 20 soal kali ya. Dan CUMA milih richtig oder falsch* dan a oder b**. Ah.... ini mah gue bisaaaaa.

Walhasil, saya pulang les dengan kepala tegak berdiri. Kepercayaan diri bangkit kembali. Dan semangat untuk belajar pun terisi kembali.

Makannya jadi apa? Nasi uduk aja... walaupun dihiasi insiden jus jambu. Tapi itu cerita lain deh.


*benar atau salah
** a atau b

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -