26 Juli 2009

Di suatu episode Oprah, pernah disebut bahwa sebagian besar orang yang menyimpan barang-barang yang tidak dibutuhkannya lagi, cenderung punya masalah berat badan. Waktu itu saya memahaminya sebagai hubungan antara masalah psikologis dan masalah berat badan. Ya.. gak bisa buang barang adalah masalah psikologis, masalah berat badan juga bisa karena masalah psikologis. Abis itu saya melupakan episode itu.


Hingga tiba saatnya saya mendapati bahwa sebagian besar isi lemari saya adalah baju-baju bapak dan ibu saya. Ada juga baju saya, waktu masih kecil, masih bayi bahkan. OMG. Ini baju-baju uda gak dipake bertahun tahunnnn laluuuu. Sedikit-sedikit saya keluarin. Untungnya madame selalu berbaik hati untuk menyalurkan barang hasil 'cuci gudang saya itu'. Senang hati saya mendapati beberapa baju yang saya 'singkirkan' ternyata masih bisa dipake. Ini udah berapa gelombang ngeluarinnya... masih aja belum abis. Emang ngerjainnya sedikit-sedikit. Kalo langsung jreng sekalian sih, boooo bisa seminggu gak kelar. Dan mindahinnya ke madame bisa-bisa uda gak make plastik lagi, tapi ngangkut selemari. No kidding.

Beberapa episode serah terima baju berlalu, saya bergerak ke episode alas kaki. Karena saya rajin ngumpulin kardus sepatu, saya kaget liat banyak dus diatas lemari. Perasaan sepatu saya gak banyak deh. Akhirnya singsingkan lengan baju, kumpulin yang gak kepake. Dapet 10 dus. Astaganaga. Ada yang baru dipake 2 kali (dan itu merupakan hadiah ulang tahun ke 17, bayangkan berapa tahun yang lalu itu), ada yang gak pernah dipake sama sekali (duhh... kenapa gak dari dulu dihibahkan ya pas masih bagus *guiltyguiltyguilty*).

Nah, selama ini saya hampir yakin kalo 'peningkatan' berat badan yang cukup signifikan ini purely akibat perubahan gaya hidup. Itu aja.

Tapi kalo dipikir-pikir lagi, mungkin ini masalah psikologis ya.

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -