13 Juli 2009

Ya ya.. kemaren kan saya jalan-jalan ke Bandung. Naik motor. Hihihi...tindakan penyiksaan diri demi cinta. Ceritanya, si pacar dan 2 orang temannya mau mencoba motor tidak lagi baru nya. Mau dibawa menempuh perjalanan 200 km ke Bandung. Dan balik ke Jakarta (kalo gak gempor). Saya sudah dipersilahkan dengan hormat oleh para pria ini untuk naik travel aja. Saya ogah. Once in a life time gitu loh... pengen juga ngerasain touring. Masak kalah ama adek saya. Dia uda nyampe Bali tuh naek motor ama temen-temennya.

Perjalanan panjangnya tidak terlalu melelahkan. Kita banyak berhenti untuk ke toilet. Hahaha. Empat orang dengan hasrat ingin ke toilet yang berbeda-beda. Berangkat jam 7 dari Dunkin Donat Lenteng Agung, sampe di Bandung jam 2 kalo gak salah. Abis makan siang di kantin Salman *
pengiritan ceritanya*, para pria itu mau tepar jaya dulu katanya.

Mulai malam minggu itu, sampai senin pagi kami kelayapan di Bandung. Sebagian besar malah gak pake motor. Soalnya uda bosen naik motor, gitu kali pikir mereka. Malam minggu makan di Paris pan jawa (Paris van Java). Pulang pake kejadian nunggu taksi lama pula. Ternyata di Bandung masih ada premanisme taksi. Taksi burung biru nya gak mau kami setop karena deket situ ada taksi lainnya mangkal. Paginya, berhasil meneror kamar para pria dengan telepon dan bel kamar supaya mereka bangun sarapan. Lalu jalan-jalan (pengen beli baju). Karena sadar diri bahwa FO biasanya gak memiliki baju yang SAYA inginkan, akhirnya pilihan dipersempit menjadi tempat-tempat yang berpotensi besar memiliki baju yang SAYA inginkan. Shafira salah satunya *
eh..ini mah di Jakarta juga ada yak*. Gak berhasil dapat baju disana. Lalu pindah ke Alissa di depan BIP itu. Ada yang ditaksir tapi ukurannya gak diapprove. Berencana mengejar Alissa yang di Buah Batu. Owh..kalo urusan mendatangi toko yang berbeda-beda demi baju yang ditaksir, pacar saya ini memang sangaaaaatttt suportif. Tapi itu buat ntar sore. Karena sudah lapar. Gile, cowok masak dateng ke 2 toko doang lapar. Payah.

Minggu siang, ada janji kencan ama ibu ini dong ah. Biar afdol gitu loh kenalnya. Akhirnya kami ketemuan di Warung Pasta. Saya yang single fighter datangnya, menemui full team nya keluarga kecil bahagia sejahtera ini *
amiiinn*. Eh ternyata si suami gak se-antisosial pacar saya ya *digampar pacar*. Buktinya mister programer gila ini betah aja berceloteh bersama kami selama sekian jam itu. Sementara si Nandra mondar-mandir dan di'ajari' bersosialisasi ama ibunya. Disuruh kenalan ama anak kecil lainnya gitu. Eh lah bujettt... Saya aja yang uda gede males kenalan ama orang baru di tempat umum. Hm... mungkin si Ira ngajarin anaknya biar gak kuper yak hehehe.

Anyway.. karena perut saya masih agak kenyang abis makan di Gampoeng Aceh (dengan mi Aceh yang dipesan 'tidak pedas' dan hasilnya malah seperti fetuccini karena putih bersih), saya jadi gak pesan makanan deh. Tapi mengingat mereka bertiga mengunyah ini itu... kepengenan nyobainnya malah muncul setelah sampai di Jakarta. Mmmm... warung pasta ada di Jakarta gak ya?

Ira, Agus, Nandra, it was fun meeting you all. Pesan sponsor buat kalian bertiga:
Ira : skrepseeeeee!!!!! *
ditampar*
Agus: ayooo ajak Nandra jalan-jalan ke Ancol
Nandra: tante Erma cantik kan ya?! ya?! ya?! ;)

Berhubung disana gak sempet foto-foto, nihhh saya bagi aja foto mereka disini.

Sorenya, ke Buah Batu!!! Nyari toko yang tadi. Tokonya ketemu, tapi baju yangg ditaksir gak ada. Akhirnya si pacar approve untuk beli yang di depan BIP tadi. Dua orang pria yang nekat ikut ke Buah Batu geleng-geleng kepala. "Kenapa gak beli dari tadi aja siiiihh?". Ah no wonder kalian gak punya pacar, gak bisa memahami wanita sih :P

Makan malam ke Dago atas. The Stone Cafe. Perasaan sih tempatnya biasa aja. Biasa di tempat tinggi pake pemandangan gitu. Makanannya juga. Si pacar sih jatuh cinta ama saladnya. Jatuh cinta apa lapar, saya gak yakin juga.

Senin pagi, setelah lagi-lagi menyeret 2 pria ini sarapan (yang satu kembali dengan hormat ke Jakarta pagi buta, pegawai berbakti, gak mau bolos atau cuti), kami mendapati sarapannya kurang berselera. Lagi-lagi menyeberanglah ke kantin Salman. Makanannya lebih beragam *
duh lapar jadinya menuliskan dan mengenang ini*. Pas mau balik, si teman pacar irtu bilang, ada koperasi di samping, ada baju dan jilbab. Mata saya yang berbinar-binar jadi redup soalnya tadi keluar ga bawa dompet. Pacar juga. Huh. Akhirnya saya dipersilahkan untuk liat-liat dulu. Ntar kalo ada yang naksir balik lagi bawa dompetnya pacar. Gitu aja kok repot, kata dia.

Abis mandi, beli batagor dan Kartika sari buat diangkut ke Jakarta, kami mengepak semua barang dannn mengirimkannya lewat travel. Saya? Tetep pulang naik motor. Belum kapok ceritanya. Lalu kembali ke koperasi tadi, menjemput 2 jilbab. Hehehe. Sebelum pulang, sempatkan untuk berhenti di satu FO. Eh ini FO apa bukan ya itungannya. Itu loh Cascade yang di Jalan Riau. Dapet baju satu lagi. Acik acik acik...

Sudah itu, pulang deh ke Jakarta.

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -