12 Juli 2009

Disclaimer dulu. Saya ini orangnya galak. Gampang kesal Dan umumnya menyimpan 'dendam' pada orang-orang yang sudah membuat saya kesa. Tapi cerita jumat kemaren menunjukkan bahwa saya gak sesadis itu.


Ceritanya, saya habis rapat di daerah Raden Saleh Cikini. Saya pun menyetop taksi untuk balik ke kantor. Ih kok rajin bener jam 6 masih kembali ke kantor? Ada 3 alasan yang saling berkaitan:
1, Saya datang rapat bawa laptop kantor. Meski uda dengan Nike Air, masih gak rela aja nenteng sepanjang perjalanan pulang dan balik ke kantor seninnya.
2. Pengen pitness. Tempat terdekat ya di gedung kantor saya itu.
3. Si pacar ada janji ama orang jam 7. Artinya, dia gak bakal bisa pulang sama saya setidaknya hingga jam 8.

Naiklah saya ke taksi yang ada tivinya. "Ke Menara BCA pak, Grand Indonesia", kata saya ke pas sopirnya. Ya, meskipun banyak taksi uda ngeh dengan nama gedung baru di bunderan HI ini, saya selalu menambahkan nama mall tempat kantor saya berada itu. Pencegahan aja. Biar gak diangkut ke Wisma BCA yang letaknya di sisi jalan yang berbeda itu. Si bapak jawa, "gak ada pilihan lain mbak, terpaksa lewat yang macet". "Gak papa", saya maklum. Sampe di bunderan HI, saya bilang lagi, "puter balik di Blora bawah ya pak". Seingat saya, dia uda jawab "ya". Eh tapi kok udah lewat belokannya dia lurus aja. Murka dong saya. Ih berlebihan. Bukan murka gimana-gimana sih. Cuma nanya aja "kok gak belok disana pak?". Si bapak reflek minggirin mobilnya. Setelah saya bilang bahwa gedung tujuan saya ada di kiri belakang kami, dia baru ngeh. Dia berniat mundur secara ilegal. Belokannya emang baru kelewat sekitar 5 meteran. Yang saya tolak mentah-mentah tentunya. Akhirnya dia puter di landmark.

Sepanjang perjalanan (yang deket) itu bawaan saya uda ngomelll aja dalam hati. Urgh... ini orang kok gak listening to me. Kesel bener.

Tapi pas saya turun dan bayar, si bapak bilang "maaf ya mbak, saya nyasar" dengan nada penuh penyesalan gitu. Dan kekesalan saya pun menyusut. Selama di lift saya mikir lagi, buat apa coba saya kesal terus. Toh dia uda sadar dia salah. Dan uda menyesal. Udah impas deh kayaknya.

Dan sayapun pitness dengan hati riang. Malah sampai balik ke kantor dan lanjutin kerjaan sampe jam 10 malam. Idih kerajinan.

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -