01 September 2009

Sesi perbaikan gizi kami selama team meeting Padang kemarin mengambil lokasi di Hotel Best Western a.k.a Grand Basko Hotel. Saya dapat jackpot di hotel ini. Dapat kamar yang guedee.... Ya sama seperti yang di website ituh. Nanti kapan-kapan saya aplod foto jepretan saya sendiri ya. Ini jackpot beneran, karena saya sebenarnya check in bareng si bos dan satu rekan bule lainnya. Si bule dapat kamar menghadap sungai (yang lebih kecil dari kamar saya), dan si bos ketiban apes dapat kamar yang gak ada jendelanya. Padahal ya, sang admin kantor yang bagian booking-booking uda pesan sebelumnya untuk memberikan kamar terbagus pada si bos. Apa saya yang dikira bos ya???

Sebenarnya justifikasi paling masuk akal dari keadaan ini adalah: admin kami memesan single bed untuk semua orang (11 orang). Waktu saya check ini, si mbak resepsionis bilang, "mbak.. kami mau upgrade kamar mbak, jadi ... (lupa kelasnya) tapi tempat tidurnya twin. Soalnya, yang single bed adanya untuk kelas ... (dibawah yang dipesan)". Nah saya berpikir cepat. Mending kamarnya gede. Uda biasa juga di rumah tidur di tempat yang kecil kan. Dan ternyata ini adalah pilihan yang sangat tepat saudara-saudara! Saya pun membulatkan tekad untuk bikin kamar kayak gini di rumah saya nanti. Hehehe.

Nah kalo hotel yang ini, beneran hotel nih. Makanannya bener. Coffee Break nya enak. Buffet nya juga. Air panas nya jalan. TV nya berisi TV cable. Handuknya diganti setiap hari. Eh..ada welcome fruit nya juga. Dasar lah kami abis kena serangan kurang gizi di Sikuai itu, semangkok buah yang isinya 1 apel merah, 1 apel ijo, anggur, salak, dan jeruk, ludes dimakan. Dan karena nyampe nya di jam tanggung, jam 2, jadi makan malam masih lama. Bahkan dengan buah semangkok itu masih lapar, jadilah kami makan KFC. Welcoming fast food with all our heart deh pasca bencana kelaparan di Sikuai itu. Hehehehe.

Sebenarnya disamping hotel ini ada mall. Tapi belum 100% beroperasi, jadinya counter yang buka baru sedikit. Eh, tapi even dengan keadaan 1/2 buka ini aja, teman saya sempet beli sandal disini. Bukan sandal etnik atau apa. Sandal BATA. Idih..kayak di Jakarta (atau Jogja, atau Bali) gak ada aja sih :p

One Response so far.

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -