22 Januari 2010

"Eh Erma mah jarang nge-fesbuk".

Gitu kata temen les saya suatu hari. Waktu itu kami sedang membicarakan seorang teman yang lagi gak masuk. Kami menduga ia sedang banyak ujian, seperti tertulis di status fb nya.

Lucu juga denger komentar mereka soal frekuensi fb saya. Mungkin buat mereka, yang namanya sering main fb ya yang sering update status, sering komen di status orang, sering aplod foto. Karena saya gak memenuhi kriteria diatas, saya jadi masuk kategori jarang fb deh. Kalau saja mereka tahu, bahwa fb saya di log in setiap hari kerja. Minimal sekali pas baru datang. Saya baca update status orang (tapi gak komen), saya liat foto orang (tapi gak komen).

Mantengin fb seharian bacain status orang, itu mah kerajinan. Mending penting gitu yang ditulis. Ada yang cuma "lapar" atau "ngantuk" atau "abis makan di xxx". Itu sebabnya saya menghabiskan lebih banyak waktu membaca blog dibanding baca fb. Itu sebabnya saya geli bener dengan ajakan "lihat siapa yang melihat profilmu di fb" yang uda berjalan sekian tahun itu. Trus kalo bisa lihat, mau diapain? Mau seneng karena kecengan ngeliatin profil kamu? Mau GR karena mantan ngeliatin profil kamu? Untungnya pengelola fb masih cukup pintar untuk tidak mendukung gerakan kayak gini.

Fb saya cuma saya intip kalo saya lagi beneran gak ada yang dikerjain, gak ada yang bisa dibaca.

Status saya diupdate cuma kalo saya lagi menemukan hal yang berhasil bertahan dipikiran saya selama lebih dari 4 jam. Iya..setelah 4 jam bercokol di pikiran saya, barulah status bisa dipublish. Hehe.

Udah ah. Mau ngintip fb dulu.

2 Responses so far.

  1. jjjiah... di kantor gue ga bisa buka fb.
    tapi gue juga jarang fesbukan sih. beneran jarang.
    paling kalo lagi mau promoin ReadinWalk doang. Hahahaha.

  2. Erma says:

    di kantor gue segala hal bs dibuka hehehe

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -