19 Januari 2010

Sekitar jam 4.30 kamis lalu, saya sedang shalat di mushalla kantor. Waktu saya masuk, ada tiga orang wanita dan satu pria yang sedang shalat. Tak lama muncul satu orang pria yang mau shalat juga. Mungkin karena dia gak mau jalan di depan wanita-wanita yang sedang shalat, sang pria baru datang (no 6) ini menunggu saja di pojokan. Dan saya (no 4) pun mulai shalat.

Seorang wanita yang shalat di ujung (no 1) ternyata selesai shalat duluan. Dia jalan ke pinggir lalu ngomong ke pria 6, "itu uda dimiringin, dilurusin lagi dilurusin lagi. Gimana sih!".

Lha saya kan lagi shalat, kok denger? Iyeeee... selain shalat saya emang belum 100% khusyuk, kuping saya juga belum 100% budeg. Ngomongnya juga gak bisik-bisik kok. Ngomong kayak kesel gitu, jadi kedengeran jelas banget.

Ketika akhirnya saya, dua wanita, dan satu pria tadi selesai shalat dan berdoa, kami lalu saling pandang-pandangan dan nyengir sambil bilang, "ayoooo.....dimiringin sajadahnya" sambil cekikikan. Iya, ini arah kiblat mushalla kantor saya emang agak ajaib. Nih saya bikinin gambarnya sebagai ilustrasi.

Posisi kemaren itu, kami sedang shalat mengarah panah kuning. Yang dimaksud dimiringin, adalah mengarah panah hijau.

Hasil wawancara detektip Erma esok harinya dengan wanita 1, menghasilkan keterangan berikut ini.

Saya : Emang kemaren tuh kenapa sih mbak?
Wanita 1 : Jadi ya...gue lagi asyik nih shalat. Lurus (panah kuning), dan tau-tau pak no 5 masuk bersama bu 2 dan 3. Dia miringin sajadahnya (panah hijau) dan shalat deh. Lah kan gue bingung yak jadinya. Mau batalin lalu miringin arah, apa lanjutin aja. Akhirnya gue lanjutin aja deh. Pas udah selesai, gue bilang dong sama pak 6 kalo tuh sajadah dari dulu berubah-ubah mulu arahnya. Kadang miring, kadang lurus. Kan bingung gue.
S : Trus mana yang bener dong mbak?
W 1 : Nah, tadi pagi si pak 6 itu ngukur-ngukur lah pake kompas gantungan kunci itu. Dia bilang arah yang bener adalah lurus (panah kuning). Gue bilang dong ya, "bentar...saya cariin kompas kiblat ya"
S : Trus...?
W 1 : Nah gue kan mau pinjam ya sama pak X *ini orang gak ada di TKP mushalla kemaren* sambil cerita tentang masalah kiblat itu. Tau gak dia bilang apa, "iya...saya uda tau tuh kalo arahnya salah dari dulu". Diih... esmosi dong gue jadinya. Kalo salah, ya kasih tau dong. Karena dia gak bawa kompas kiblatnya, gue akhirnya beli dulu di bursa sajadah. Trus langsung dong diukur, gue panggil lah pak 6 dan pak 5 buat jadi saksi, ama mbak N juga.
S : Dan ternyata kiblat yang bener adalah yang ke....?
W 1 : Ke arah jam dinding (panah ungu). Bujettt.... jauh banget gak sih kita melencengnya selama ini.

Menurut keterangan wanita 1 ini juga, asal muasal kiblat kami lurus dan miring (panah kuning dan hijau) dulu adalah berdasarkan keterangan para OB dan OG gedung. Saya bukan mendiskreditkan para OB dan OG ya... Hanya saja, jika dari dulu ada yang mau cari tau lebih dalam lagi mengenai arah kiblat yang bener ini, kesalahan hampir 1,5 tahun ini kan bisa dihindari. Iya, udah 1,5 tahun kami shalat menghadap kiblat yang salah, hehehe.

Temen saya berkomentar, "jadi selama ini kita menghadap ke Holywood ya bo hahahaha".

Anyway, buat kami semua, kisruh ini ternyata membawa manfaat bagus juga. Karena beberapa dari kami serius mencari tahu kemana arah kiblat yang bener. Jadi gak sia-sia lah kisruh ini.

6 Responses so far.

  1. ekalong says:

    Wakakakakakakk.....

    kalo ngelesnya temen kuliah dulu sih, "gapapa, kan bumi itu bulat. jadi pasti nyampe kiblatnya."

  2. Erma says:

    Lha wong salahnya 90 derajat, ya gak ketemu kiblat dong. Gimana sih anak teknik kan *ditamparkarenabelagu*

  3. ekalong says:

    (ditampar pake botol aqua kah??)

  4. Erma says:

    pake cek 100juta

  5. mariskova says:

    Buset, sampe sempet gitu nyari2 kompas. Kalo gw langsung keluar musholla trus nyari-nyari sendal. Buat dipake, sendalnya. Bukan buat nyari arah kiblat. LOL

    Yang holywood kocak hehehe...

  6. Erma says:

    update: sekarang arahnya uda menceng lagi, diantara ijo dan ungu itu deh.
    Lama-lama tiap orang perlu bawa kompas juga kayaknya, biar sreg mbak :D

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -