08 Februari 2010

Senin tiba. Selamat datang jalanan macet, bis penuh, dan kantor yang super dingin. Mari kita buka minggu ini dengan cerita akhir pekan saya :D Panjang nih....

Setelah sukses membobol rekening (yang tak seberapa jumlahnya itu), akhirnya kami berdua, saya dan si pacar, bisa bersepeda ria.

Agenda sepeda gembira akhir pekan ceria pun dimulai hari Sabtu lalu.

Si pacar dengan penuh semangat berhasil bangun pagi dan menggowes sepedanya dari rumahnya (di Cilandak) ke rumah saya (di Bintaro). Meski kami aslinya males banget ngapa-ngapain pagi-pagi, tapi kalo mau keliling naik sepeda kan enakan pagi. Ya tho? Anyway, rute Sabtu kemaren adalah Bintaro Jaya. Berangkat dari rumah saya jam 7.30 kami motong-motong jalan ke Bintaro Jaya sektor 7. Soalnya saya sang pembonceng sejati, masih agak ciut nyalinya kalo sepedaan di jalanan yang banyak metro mini dan motornya.

Ternyata jalanan di Bintaro Jaya itu enaaakkk buat sepedaan. Jalurnya relatif datang, gak banyak tanjakan atau turunan. Dan setelah lewat Giant, praktis sudah gak ada metromini/kopaja yang lewat. Angkot memang masih banyak, tapi jalanan nya kan lebar, jadi masih asyik lah. Kami bersepeda sampai Bintaro Junction. Lalu turun dan jajan di sogo jongkoknya. Kami jajan kue basah (langsung dimakan), saya jajan tempe mendoan (juga langsung dimakan, dan si pacar jajan celana tanggung. Lho kok? Iye... dia pengen punya celana tanggung gitu, buat sepedaan. Dari Bintaro Junction sebenernya mau lanjut lagi sampai McD (si pacar ngajakin ke BSD, tapi saya langsung tolak. Bisa trauma sepedaan kalo pertama kali langsung jauh gitu. Dasar saya biker kelas beginner hahahaha), tapi uda gerimis mendung. Pulaaaaang...pulaaaaaang.

Ketika di Bintaro Junction masih mendung dan gerimis halus, ternyata di sekitaran Bintaro Plaza uda ujan. Untungnya, ujan sudah berhenti ketika kami melewati BP. Gak untungnya, jalanan jadi becek sehingga sepatu dan bagian belakang baju saya habis kecipratan air. Jam 10.30 kami sudah tiba di rumah saya.

Setelah itu bikin janji kencan ama teman untuk facial. Dan saya tidur dengan pulasnya ketika muka dipencet kanan kiri.

Hari Minggu, kami berencana ke Kota Tua. Ituuu yang deket stasiun kota itu. Bareng pria-pria temen si pacar. Sudah nyiapin mental untuk menggowes nun jauh, dengan back up plan untuk ngelipet sepeda dan langsung naik busway begitu kaki gempor, tenyata.... ban kempes.

Paginya, si pacar juga kembali standby di rumah saya sekitar jam 7an. Kami pun menggowes menuju Sudirman-Thamrin. Ketemu 2 orang teman lainnya. Yang satu dari Setiabudi, yang satu dari Cipete. Hati sudah berbunga-bunga ketika sampai di depan FX. Jalur cepat nya Sudirman kossoooong...sepeda semua isinya.Tapi kok kok kok genjotan saya berasa beda ya. Olala... ban depan ku kempesss. Kempes pes pes. Yang abis gitu anginnya. Ihiks... gak bisa digowes deh. Kami langsung mencurigai bannya bocor, karena ketika si teman dari Setiabudi datang membawa pompa, gak ada perubahan. Akhirnya kami putar haluan ke SCBD, disana ada toko sepeda dan kami akan beli ban dalam baru. Selesai disana, uda jam 9.45 aja. Argh...bye bye sepedaan ke Kota Tua.. jalanan uda rame, kami gak jadi kesana.

Setelah mati gaya sebentar, hampa, gak tau mau ngapain dari SCBD, akhirnya kami ke Blok S. Ada pria kelaparan soalnya. Makan disana, abis itu mati gaya lagi. Hasrat menggowes masih membara, tapi bingung mau kemana. Akhirnya kami putuskan untuk ke Pancoran. Nyamperin seorang temen sambil pamer sepeda, karena dia masih keukeuh gak mau beli sepeda. Cuaca uda puanas nas nas... padahal baru jam 10an. Akhirnya dengan kaki gempor, muka membara, keringat dimana-mana, nyampe juga di Pancoran. Gangguin si teman. Nyari jus. Dan lalu kami pulang.

Karena posisi geografis menunjukkan bahwa rumah si pacar lebih dekat daripada rumah saya, maka kami menetapkan Cilandak sebagai tujuan. Dari sana, akan ditentukan lagi apakah saya akan melanjutkan gowesan sampai rumah, atau melipatnya dan menelpon 79171234, atau melipatnya dan menaikkan diatas motor. Dan kamipun membelah Kemang. Sambil saya menyumpah serapah siapapun yang bikin jalanan di Kemang. Kenapa gak bikin jalanan yang datar aja sih? Yang ada sekarang, tanjakan turunan silih berganti, bikin saya pengen pengsan ajah.

Dan akhirnya, dengan muka mau mampus, kaki mau copot, sampai juga kami di Cilandak.

Ya ampun... nulisin ceritanya aja gempor gini. Coba bayangin kondisi kaki saya hari ini.

Tapi the bright side nya, kami gak nge-mall dong wiken kemaren. Yipppi...

6 Responses so far.

  1. hihi, romantisnyaaa....
    gue juga pengen deh sepedaan. tapi ga punya sepeda.

    jalanan kemang emang biadab. ahahaha. amit2 deh. daerah elit juga...

  2. Erma says:

    asik Min sepedaan.. makin asik lagi kalo gak pake papasan ama metro dan motor hehehe

    Btw, Yasmin gak mendapat kesan kalo gue dibonceng pas sepedaan kan?
    *menerima protes dari orang yang mendapat kesan dari tulisan ini, bahwa gue dibonceng*

  3. ekalong says:

    eh, jalan mendaki yang samping TPU itu bukan sih, mba? yg keluar2 ketemu Ampera?
    wah, mantabh! betis langsung berotot. B-)

  4. Erma says:

    wah.. saya selamat dari pendakian jalur itu Ka. Karena langsung belok kiri ke arah Trakindo. Temen yang pulang ke Cipete harus lewat jalan itu hehehe

  5. Naek says:

    I like the part: "karena dia masih keukeuh gak mau beli sepeda". Pasti jawaban si teman: "beli sepeda ga ada di plan gw!" Hihihi...

  6. Erma says:

    Hm.. kayaknya waktu itu gak ada kata-kata 'plan' deh. Kayaknya si temen itu aja yang gak berani sepedaan :p

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -