20 April 2010

Yuk kita lanjutkan edisi terdahulu.


Dekorasi.
Omah Sendok hanya punya sedikit rekanan dekorator (yang gak kena charge tambahan maksudnya). Dan dari sedikit ini, hanya satu yang responsif (katanya). Jadi, dalam salah satu kunjungan ke Omah Sendok, kami dikenalkan dengan Blessing Decor. Awalnya, kami masih maju mundur dengan penggunaan dekor ini. Saya menganggap sayang buang-buang uang buat dekorasi, mendingan buat makanan, ketauan masuk perut. Lah kalo dekor masuk mana coba? Tapi setelah diskusi sana-sini dengan (yang waktu itu jadi) pacar, akhirnya pakai dekor aja deh. Sudah pilih yang paling minimalis. Itupun dirombak sana-sini. Kami gak mau pakai gate aneh-aneh di pintu masuk, gak ada meja penerima tamu, gak ada penerima tamu juga, gak ada kotak angpaw, gak ada pelaminan. Sebagai gantinya kami 'dikasih' lampu lilit selang seling di tiang-tiang, tambahan lampion di pohon-pohon, hiasan rumput/aquarium di tempat foto-foto. Awalnya mereka menganggap konsep kami agak 'aneh', dan mengacu ke acara 'makan-makan biasa aja dong'. Gak ada kesan 'wah' nya gitu. Akhirnya setelah 'ngeyel' bilang emang acara makan-makan biasa yang ingin kami adakan, saya rasa mereka menyerah kalah dan mengiyakan aja apa yang jadi ide kami, hehehe. Overall, saya merasa harganya agak kemahalan, dan kami harus bener-bener jelasin apa yang kami mau. Untuk memastikan gak ada salah paham (udah ngelakuin inipun, masih ada salah paham juga, ya sudahlah).

Souvenir.
Dari dulu saya pengen bikin tas kain (tote bag) buat souvenir. Tapinya saya terlalu malas untuk jalan keluar mesen-mesen gitu. Jadi menjelang masa libur panjang, saya sudah hampir melepaskan keinginan itu. Gak ada kotak angpaw ini, jadi harusnya gak ada yang merasa berhak minta souvenir dong. Ya kan?! Tetapi, H-9 saya iseng tanya teman saya yang penjahit, dimana bikin tas kain. Maksud hati, kalau iseng keluar mau sekalian liat apakah ada ready stok, karena saya pikir mesen juga uda gak sempat. Eh ndilalah, sang teman malah mencalonkan diri sebagai tumbal proyek tiba-tiba saya ini. Jadilah kami berhitung berapa jumlah kain yang diperlukan, metode pemotongan kain sehingga jumlahnya maksimal, dan akhirnya pergi bareng ke Tanah Abang buat nyari kainnya. Kami belanja bahan hari Sabtu, tanggal 3 April. Hanya seminggu sebelum hari H hehehehe. Temen saya yang baik ini, awalnya menyanggupi 300pc pesenan saya bisa selesai tanggal 10 April. Tapi karena ini proyek sosial, saya juga gak tega ngeburu-buru si teman. Jadilah pas hari H cuma jadi 110pc aja. Hahahaha.
*Jadi, buat yang uda datang dan gak kebagian, email saya ya.. nanti kita cari caranya untuk ngasih. Catat: yang uda datang aja ya (lirik Ira)*

Mahar.
Ehem. Inih yang seru. Saya awalnya minta dikasih mahar, berapapun nilai saldo yang terdapat di rekening sang pacar H-1. Maksudnya, kalau banyak ya berarti rezeki saya banyak. Kalo dikit, ya rezeki saya dikit hihihi. Nah, sekitar H-4 kami berbincang lagi. Sebagai freelancer, si dia kan pemasukannya tidak tetap. Kalau saya 'palak' semua uangnya, dia bisa mendadak bokek dong. Jadi, kami setuju dengan nilai xx rupiah (dirahasiakan demi kemaslahatan umat *apaseeeh*). Pas penataran di KUA, sang calon penghulu nya menanyakan ama maharnya. Ketika kami jawab uang tunai, kami menanyakan apakah itu uang secara fisik harus ada di meja saat ijab kabul? Atau bisa transfer duluan, dan yang ditaruh di meja hanya bukti transfernya? (kalo ini kok berasa transaksi jual beli yak?) atau transfer nya belakangan, selama bisa dipastikan bahwa nilai uang tersebut siap di rekening? Si bapak KUA bilang, uangnya harus ada di meja. Ya sudahlah, saya kasihkan kepada si dia dompet kosong untuk diisi dengan uang tunai pada 10 April itu. Gak usah dihias atau dilipet macam-macam lah. Capek ngebongkarnya. Kalo di dompet kan gampang ngeceknya, kurang apa enggak wahahahahaha.
Eh, ceritanya gak seru ya? Wekkk ketipu :p

Baju para pria.
Mendengar si dia mau pakai jas semi formal dengan celana jeans, adek saya ikut mau make baju yang sama. Sang (dahulu) pacar aja, badannya uda susah. Dia tinggi tapi kurus. Jadi kalau baju yang pas panjangnya, lebarnya pasti aneh. Dan kalau lebarnya pas, panjangnya pasti cungkring. Arghhhhh sussyaaa. Jahit gak mau. Akhirnya dia memutuskan pake jas dari Baleno, dengan celana jeans, kemeja putih (lengan pendek) DANNNN sepatu keds. Si adik saya makin susah cari jas jadi, dia akhirnya jahit jas dan celana di tukang jahit dekat rumah. H-1 kami ke PIM karena si adik ngeyel pengen kaos yang gak kegedean, buat daleman jas nya. Oh ya, buat akadnya, mereka pake baju koko biasa.

Nah udah kan tuh? Apalagi ya yang kurang? Kayaknya uda semua deh. Kapan-kapan kalau gak malas, saya tambahin foto deh biar makin jelas. Kapan-kapan yaaaa :p

7 Responses so far.

  1. keblug says:

    ckckckckck... klo ga datang karena undangan ga nyampe tapi ikut merayakan (pake do'a)tetep dapet tote bag yaaaa... *memandang penuh rayuan*

  2. ya ampuuunnnn segitunyaaaaa *merajuk*

  3. Erma says:

    @Keblug. Barter ama kerudung Tweera? *kedipgenit*

    @Ira. *pasangmukapolos*

  4. richoyul says:

    allo salam kenal ya.......

  5. Mba Dekor nya kmren kena brp yang sederhana ? Pake blessing dekor ya?

  6. Hai Raisa, iya pakai Blessing. Duh baru aja dihapus folder email wedding jadi ga ada catatan harganya. Kalau ga salah 3 juta deh waktu itu

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -