27 April 2010

Hohoho... jangan terintimidasi ama judulnya saudara-saudara!


Jadi, karena pagi-pagi saya sudah mencium bau nasi yang harum di magiccom *bener gak sih namanya?*, maka saya memutuskan untuk masak aja siangnya. Biar nasinya kemakan gituh. Err.. yang masak nasi adek saya, masih misteri juga ngapain dia masak nasi pagi-pagi, lha wong gak ada tanda-tanda lauk atau sayur juga tadi pagi.

Ehniweee.. setelah mengajak si suami belanja ke supermarket-hijau-kuning-deket-rumah, kami pulang membawa bahan-bahan untuk memasak. Dengan menyontek buku dibawah ini, pilihan hari ini adalah Sawi Tumis Cabai. Kok cabai? Saya kan gak doyan pedes? Tenang aja... ngintip resepnya sih, kayaknya gak pedes.
Resep aslinya, sana beli bukunya. Kalo saya tulis disini takut melanggar hak cipta nih. Saya tulisin masakan versi saya nya aja ya.. soalnya gak diikutin sama persis plek juga tuh, hehehe

Sawi Putih (lupa ukurannya... asal comot yang packagingnya paling kecil aja di supermarket)
Baso bulat seperti bola pingpong 3 pc
Daging yang uda dipotong kotak-kotak panjang, dilabel "daging oseng-oseng" di supermarket. Ini gak ada di resep, permintaan si suami.
Bawang merah 3 pc (udah keburu pedes mata, mau ngupas yang lain)
Bawang putih 4 pc
Bawang bombay 1/2 pc
Cabe merah 6pc
Minyak
Kecap Asin
Garam
Gula, 4 item terakhir itu secukupnya aja .

Sawinya dipotong-potong, demikian pula baksonya. Dagingnya gak usah, lha wong uda dipotong dari sononya hehehe. Dicuci bersih.

Bawang merah putih nya dipotong kecuil kecuil.... Bawang bombang diiris biasa. Cabe merahnya digunting-gunting (iya... saya gak demen ngiris cabe, takut tangannya panas, jadi saya gunting kecil-kecil aja.. brilian gak tuh saya hahahaha).

Panasin minyak, tumis bawang merah putih bombay sampai harum... Trus masukin bakso dan daging, tumis terus sampai si bakso dan dagingnya mateng. Tau mateng darimana? Kalo saya, dicomot aja satu, trus dimakan hehehe. Trus masukin sawinya... aduk lagi ampe sawinya layu... Tambahin kecap asin, garam, gula. Tambahin air juga sedikit ya.. biar gak angus di wajan dan dapat kuah dikit gituh. Kuah ini akan berguna untuk mengetahui apa rasa masakanmu hihihi.

Matang deh! Hasilnya, menurut saya agak pedas, tapi eatable lah...

Eh lauknya belum ya?

Rolade beku nya beli jadi kok disupermarket, tinggal goreng aja *ini mah bukan memasak namanya*. Sementara sang ikan adalah ikan Dory boneless yang juga ada di supermarket oranye ijo di mall favorit saya *hayo tebak nama supermarketnya*. Si ikan di lumuri tepung Kobe, lalu di goreng.

Voila! Yuk kita makan!

Maap, gak ada foto (lagi), tadi lupa juga mau motret hahaha.

*Gambar dari sini

6 Responses so far.

  1. keblug says:

    lapor, nyaris menamatkan suratsurat.multiply.com

    seru jeng!

  2. Erma says:

    Lanjutkan! Hahaha

  3. ekalong says:

    wah iyaya.
    gw blm nyentuh yg multiply, mba.
    ehehe

  4. Erma says:

    ya allah.. ampuni aku karena meracuni satu orang lagi dengan ketidakpentingan blog ini dan blog lainnya hahaha

    *kok gak ada yang komen soal masakan nya ya?*

  5. ekalong says:

    kalo ada poto makanan aslinya, gw pasti komentarin, mba.
    Eh gw masi ga tau, supermarket ijo-kuning apa sih???
    Kalo yg a******* dan i******** itu kan merah-biru...

  6. Erma says:

    a bintang bintang dan i bintang bintang gak jual bahan buat dimasak kali... Sana lanjutkan riset supermarketnya :p

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -