22 Mei 2010

Baiklah. Ini adalah sesi informasi untuk khalayak umum. Bahwa chasiu = daging babi.


Malam itu, saya berencana makan beli kwetiau goreng sebagai makan malam. Untuk diversifikasi supplier, saya berniat mencoba Kwitiaw Akang yang ada di arteri pondok indah. Seingat saya, dulu pernah liat ada tulisan HALAL di spanduknya. And so we went.

Sampai sana, kok gak ada tulisan HALAL (atau NON HALAL) di spanduknya. Akhirnya saya masuk ke dalam, melewati meja kasir yang juga sedang ditunggui oleh satu orang pelayan (plus sang kasir tentunya). Hal pertama yang saya tanyakan adalah: "Ini halal gak mas?". Ini kesalahan saya yang pertama, mengasumsikan pertanyaan ini cukup jelas. Yang dijawab oleh mereka (kedua orang itu) dengan "halal mbak".

Berniat melakukan cek ulang, saya baca menunya. Akhirnya saya pesan lah Kwetiau Goreng Seafood. Isinya udang, udang kering, baso ikan, dan kepiting. Sambil nunggu pesanan datang, saya lihat sekeliling. Ada meja yang berisi keluarga keturunan Cina. Dan ada meja lainnya yang pakaiannya rapi gitu. Ini kesalahan saya yang kedua, bukan bermaksud rasis atau gimana, tapi di kepala saya biasanya punya pikiran kalo orang-orang (yang kelihatan seperti) keturunan Cina akan makan makanan yang NON HALAL. Tapi kok saya lemot bener. Untungnya sang suami iseng ngebaca menunya dan menemukan kosa kata baru. CHASIU. Bertanyalah dia.

"Mas, chasiu itu apa?"

Sambil senyam-senyum, si mas nya menjawab, "daging babi mas". Hah... pengen gue garrrruuukkk aja tuh orang.

"Jadi, disini ada menu yang mengandung babinya?", saya tanya lagi.

"Iya bu. Tapi yang ibu pesen gak ada babinya", jawab dia.

"Tapi disini ngejual juga kan yang ada babinya?", saya mulai sewot.

"Iya. Tapi masaknya dipisah kok bu", jawab si mas.

Haahhhhhhhhh. Beneran pengen ngegaruk nih orang.

Terus saya mikir. Kalo saya omel-omelin, manfaatnya buat saya apa? Dampaknya buat dia apa? Kok kasihan juga. Gimanapun, rasanya saya masih lebih beruntung dari dia. Tapi saya gondok juga, kenapa saya yang jelas-jelas berjilbab gak dikasih tau kalo ada menu babi nya disitu.

Akhirnya, kami putuskan untuk mengambil pesanan dan diberikan ke tetangga saya yang non muslim aja. Daripada daripada.... kan mendingan mendingan....

Kalau begini, saya jadi malas nyoba tempat makan baru.

10 Responses so far.

  1. Bukannya klo dimasak kepisah oke-oke aja ya Ma?
    Lah gmana kalau nyucinya bareng?
    Eh iya
    *monolog*
    Di ciwalk ada tu, dulu pas mau masuk dibilangi sama mbaknya *untung gw pake kerudung* tapi beberapa hari kemudian, ada yg kerudungan masuk.. Kemana ya si mbak? Dipecatkah? Apa berhenti memberi tahu?
    Btw jadi makan ga?
    Trus blog lu digimanain biar mobile friendly.. Blogspot bisa ya?

  2. Erma says:

    nah itulah dia... ragu gitu jadinya, gak dimakan deh.

    Blog yang mobile friendly? gak ngerti dah gue hahaha

  3. keblug says:

    @iyra eh ciwalk sebelah mana? jangan jangan... :(

    @erma: gw jadi was-was

  4. yang deretan Texas.. ntar ya klo kita kesana gw tunjukin...

  5. salam kenal,

    sebenernya klo dimasaknya pisah, terus si wajan dicuci terpisah, piring makannya,sendok, pisau, dsb dicuci terpisah, nggak apa2... . pernah dapet info dari temen yg pernah ke singapur *saya sih belum :p*, klo di singapur sampe area cuci makanan halal-haram pun terpisah.

    emang harus hati2 sih makan masakan cina

  6. ekalong says:

    bener sih kata splendidofsun, kalo perangkat makannya dicuci kepisah gapapa.
    cuman, menurut gw sih, mba erma nya dah ga percaya lagi ama pelayan yg kesannya 'cari untung sebanyak2nya' (a.k.a ga mau keilangan calon pelanggan). iya kalo bener. apa mau dipastiin dulu ngeliat dapurnya, biar tau?? hehe...jd do'i mokal lanjut makan.... ('mokal'....bahasa jaman kapan...=P)
    btw ada lg yg bilang, kalo ke restoran chinese, trus liat dagingnya digantung2 gitu (bebek, ayam, digantung di etalase makan pake tangan kapten hook itu loh..) biasanya gak halal.. I have no idea...

  7. Erma says:

    @Splendid. Karena gak mau mengalokasikan tenaga atau waktu untuk cari info lebih lanjut, buat kami (waktu itu) solusi yang paling mudah ya itu. Dikasih ke orang yang boleh makan yang haram :D

    @Eka. Jawaban sama ama Splendid ya

  8. Kok ga dikasih gw aja ? :D

  9. Erma says:

    jauh amat ngasihnya ke kost lu :p

  10. Ale Video says:

    Iya mending cara aman saja.

    Wong dari awal saja sudah menipu pelayannya itu. Bilangnya halal, tapi tidak di sertakan kalau ada juga yang tidak halal.
    Inikan trik matketing, dibilang dipisahlah, bahannya gak ada yg haramlah, dan masih banyak apalah apalah yang lainnya.

    Artikel ini sudah lama ya. Sudah berusia 7 tahun. Ya yak apa lagi. Ketemunya di google artikel ini ee. Pengen kepo tentang kwetiau soalnya habis lihat warungnya di pinggir jalan. Kok kayaknya makanan cina jadi penasaran.

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -