22 Mei 2010

Saya bukan orang yang suka dandan. Juaruang buanged pake-pake make-up malahan. Seinget saya, ketika zamannya berseragam putih-merah hingga putih-abu abu, muka saya kena poles alat-alat make-up hanya ketika acara 17an sedang berlangsung. Ketika si Erma kecil yang uda cantik joget-joget diatas panggung. Dijamin make-up nya MENOR. Saya bilangnya "kayak setan" hahahaha. Tapi dasar anak kecil, waktu itu mana ngerti untuk bilang ke mbak-mbak abege yang nge-make up "make up natural dong mbakkk". Bahkan ketika prom night *cihhh gaya bener SMA gue, pake ada prom night segala* saya datang polosan. Tanpa make-up maksudnya. Sementara temen-temen yang lain uda ke salon dari siang untuk menata rambut dan muka *halah*.


Kuliah? Boro-boro dandan. Pake bedak aja males (karena pasti langsung hilang ditelan keringat dalam angkot S14). Lip gloss yang dibeli karena bibir pecah-pecah gak kunjung abis karena lupa mulu mau make. Intinya, saya gak dandan tapi tetep terlihat cantik loh. Hanya di ujung masa kulia a.k.a wisuda saya akhirnya memoles muka dengan makeup. Lihat fotonya disini. Cuma bibirnya yang keliatan memerah hahaha. Waktu itu saya memang beli bedak dan lipstik doang. Setelah capek nungguin momen make-up yang tidak kunjung datang lagi *lebih karena saya yang malas* akhirnya bedak dan lipstiknya saya hibahkan aja ke ibunya si pacar.

Kerja. Disinilah saatnya para wanita mulai bersentuhan dengan make-up. Saya? Tetep aja enggak. Malas nian rasanya kalau harus mengorbankan kenikmatan tidur demi memoles muka. Dan lagi-lagi menghabiskan waktu untuk menghapusnya saat mau sholat? Aihhh makaseeeehhh.

Makanya, adalah keputusan yang diragukan kebijaksanaannya ketika saya memutuskan untuk beli alat make-up instead of di dandanin aja, untuk tanggal 10 April kemaren. Niat saya mulia loh sebenernya... kalo beli sendiri kan terpaksa bisa dipake lagi.

Sekarang, malah jadi bingung sendiri... mau dipake nya kapan?

Harusnya sih pas hari-hari biasa aja gitu.. jadi penikmat utama kinclong nya muka saya adalah si pacar/suami. Tapi astaga dragon... di rumah make make-up? Cuci muka aja kadang lupa. Dipake pas kondangan? Si dia gak demn ikut kondangan, jadi gak bisa menikmati juga dong ah. Dipake buat ke kantor? Errr... selain ke kantornya masih bulan depan, itu artinya jam 12an saya sudah harus ngapus kan ya... kan mau solat. Abis solat trus ditempel lagi gituh? Kan jam 4 juga diapus lagi. Kayaknya opsi ini paling enggak deh.

So far sih baru sekali dipake, pas jalan ke mall. Dasar kami anak mall hahahaha. Ini durasinya tidak melewati jam-jam shalat, jadi saya terbebas dari kewajiban menghapus bersih pas wudhu.

Nah, ada yang bisa kasih saran lebih bagus?

5 Responses so far.

  1. Di bandung emak-emaknya tetap dandan loh walau cuma di rumah seharian.. Dandan full lagi. Pake baju pergi pula. Anak-anaknya juga. Hmmm

    Saya sih klo lagi kesambet ya mandi

  2. Erma says:

    di bandung anak-anak dandan?

  3. bajunya rapi terusss, pakai gaun, celana jeans.. yah kayak mau pergi gitu.. pakai jepit rambut

  4. ekalong says:

    waaaaaahahahahhaa....
    kalo nemu org2 kayak gini aja, jd ngerasa ga 'aneh' sendiri....
    =D
    make up nya disewain aja, mba! =)

  5. Erma says:

    @Ira. Gue mah biar di rumah juga pake jepit rambut Ra. Biar gak gerah :p

    @Eka. Emm.. agak males berbagi saya ini

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -