07 Mei 2010

Sementara saya termehek-mehek baca bukunya, jadi gak sabar mau nonton filmnya. Setelah menahan diri 3 bulan tidak membeli bajakannya dan menyimpan asa untuk nonton di bioskop, rasanya sudah patah arang menanti kapan film ini masuk. Ya, akhirnya saya menyerah kalah dan beli bajakannya.


Dari awal saya uda gak setuju kalo Cameron Diaz yang memerankan Sara. Saya terus menerus membayangkan film-film Diaz lainnya dimana dia jadi wanita centil haha hihi.

Film nya sebagian besar sama dengan isi bukunya, meski di beberapa bagian dipotong (masalah durasi kali ya). Tokoh Julia gak muncul (sehingga kisah cinta Julia - Campbell juga gak muncul). Anna 'diamankan' ayahnya di kantor ayahnya juga gak muncul. The rest is more or less the same.

Mencoba mempertahankan gaya bertutur asli di buku dimana setiap subjek bertutur versi nya, mengaplikasikannya jadi berasa membosankan *mana nonton nya di jam makan siang pulak, dengan perut kenyang pulak*. Dannn gak ada tulisan tahun nya, kan saya agak puyeng juga ngeliat muka dan wajah Sara dan Brian yang sama aja, cuma penampakan anak mereka aja yang beda-beda.

Owh, dan saya meralat tulisan saya di blog yang satunya. Alasan Anna mengajukan permintaan medical emancipation yang menyentuh, tapi ending yang dibuku agak terlalu sitentron gituh. Masih mending ending di film deh.

Hayooo... ada yang uda baca bukunya atau nonton filmnya juga gak? Atau udah dua-duanya? Menurut kamu gimana?

Gambar dari wiki.

9 Responses so far.

  1. udah nonton .... sedihh ..hiks ..hiks

    bagus, tapi ga bisa compare dgn bukunya ...blum baca ..he2

  2. Erma says:

    mau pinjem punya gue? :D

  3. keblug says:

    hoi penganten baru, update atuh, kemulan ajah! :p

  4. Erma says:

    ini uda update :D

    Betewe buswe... buku cacing nya menang gak nih?

  5. ekalong says:

    tp kok beda siapa yg akhirnya wafat di film ama di buku??
    aneh....
    -yg baru nonton-

  6. Erma says:

    ya itu dia...

  7. ekalong says:

    aku tetep lebi suka bukunya ah.
    dan lebi demen ama penokohan Campbell yg di kepalaku sendiri. kayaknya si Baldwin ketuaan.
    *menyatakan pendapat*

  8. saya lebih suka versi novelnya.... terutama untuk endingnya.....

    versi filmnya menurut saya terlalu monoton....

  9. Erma says:

    aw.. kita berbeda, tapi gak papa. Bhineka tunggal ika kan *apasih*

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -