17 Mei 2010

Eh udah tanggal berapa ini? Sudah hampir 2 bulan berarti saya di rumah. Ngapain aja di rumah?


Well... sebagai orang yang sudah menanti-nanti masa pengangguran ini tiba, jadi masa ini diisi dengan hal-hal remeh temeh yang *sok mode ON* gak sempet saya lakukan saat masih jadi buruh Jerman. Berikut daftarnya:

Browsing larut malam. Ini terjadi kalau tiba-tiba terbangun di tengah malam dan mendadak kehilangan rasa kantuk. Seperti yang terjadi tadi malam. Jadilah saya ngebacain isi episode Grey Anatomy, ngintip kelanjutan House, dan (niatnya) baca episode Private Practice. Yang terakhir itu belum sempet dilakukan, si modem uda mengantuk. Ngadat. Macet. Arghhhhh.

Bangun pagi dan sepedaan bersama si pacar. Mmm... ini hanya sempat dilakukan beberapa kali sih. We are definitely not morning persons. Eh, tapi sempet sepedaan bunuh diri ke Sentul minggu lalu sih. Itu di lain postingan aja deh ceritanya.

Masak makan siang kesorean. Demi asas tidak merepotkan saya, si pacar sarapan cococrunch aja pas bangun pagi siang. Jadinya melapar untuk makan siang nya uda jam 1 atau jam 2 gitu deh. Barulah kami dengan penuh semangat ke..... supermarket kuning ijo! *link dikasih khusus untuk Eka yang mengaku tidak berhasil menemukan supermarket yang dimaksud* Belanja dulu bo. Hahaha. Plus jajan. Plus menahan godaan makan di luar aja. Halah. Eh tapi gini-gini saya uda berhasil masak beberapa macam masakan loh.. Keren kan?! *loh kok muji diri sendiri*

Gangguin anak orang. Niatnya sih mempraktekkan jurus di Nanny 911 untuk si Kaka yang suka NABOK! Jadi ya, si Kaka ini, kalo lagi gak mood, dia akan menjawab dengan (ucapan) TABOK! pada setiap ucapan ramah lembut hati yang diberikan orang-orang sekitarnya. Dikasih tau baik-baik gak mempan, maka saya pake jurus ngasal aja. Tiap dia bilang TABOK! saya akan balas jawab TANGKIS! Dan percakapan inilah yang kemudian akan muncul:
Kaka : Tabok!
Saya : Tangkis!
Kaka : Tabok palanya! *bujettt*
Saya : Tangkis pake tangan!
Kaka : Tabooook!
Saya : Tangkiiiis! (ulangi 2 baris terakhir dengan jumlah vokal yang bertambah, ie: makin panjang o nya dan dijawab dengan i yang makin panjang dari saya)
Kaka : Taboooooooooook! *ini uda pake ngotot sampe mukanya merah*
Saya : Tangkiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiis! *saya juga ngotot tapi muka tetep cantik*
Kaka : *capek. Akhirnya diam*
Saya : *bangga. Berhasil menang ngotot-ngototan ama anak kecil*

Itu, karena menurut saya, ngomong Tabok! aja belum perlu dihukum. Nah pas dia uda nabok beneran, saya angkut deh gitar favorit dia sambil bilang, "Gitarnya tante ambil karena Kaka nabok". Trus dia ngoceh, "yahh... gitarnya diambil. Gak bisa beli lagi deh". Wakakakak. Jadi ketawa geli para penonton deh. Btw, ini foto si Kaka. Kalo gak lagi nabok, dia lucu looh.


Masang payet di baju. Sudah selesai. Tapi masih pengen masang payet di kerudung.

Menyulam pita di mukena. Dan gak kunjung kelar. Arghhhh.

Kayaknya baru segitu yang dilakuin. Mungkin saya perlu bikin list hal-hal yang (katanya mau dilakui tapi) gak sempat dilakuin selama liburan ini.

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -