04 Juni 2010

Saya gak pernah menganggap remeh/hina kerjaan sales. Yang nawar-nawarin barang. Buat saya mereka kerja. Cari uang. Cari penghasilan. Mau menghidupi diri. Selama gak merugikan saya, ya mari kita masing-masing cari kerja, cari yang, cari penghasilan.


Jadi, kalau ditelpon sales kartu kredit A I U E O... nawarin kartu nya, ya saya dengerin aja, lalu menjawab dengan manis (kalau gak berminat), "owh..enggak dulu deh mbak/mas. Belum perlu". Kalau dia masih nanya kenapa kenapi, saya akan jawab "ya belum perlu. makasih". Trik ini biasanya manjur. Kalau apes, ya suatu hari sales lainnya akan nelpon nawarin. Tapi masih saya maklumi. Mungkin mereka cuma nelpon berdasarkan database yang ada. Jawab aja yang sama. Gak perlu. Gak butuh. Gak mau. Beres.

Sales di mall-mall juga. Yang mendatangi kita dengan brosur (atau kadang souvenir). Kalau emang gak ada waktu buat dengerin omongannya atau (kayak saya) gak mau ngebanyakin sampah dengan brosurnya, ya tolak aja. Bilang, "enggak. makasih". Mereka juga akan berlalu kok.

Beda kasusnya kalau ada yang emang bikin nyolot. Kayak barusan.

Saya dapat telepon dari VISA MASTERCARD (curiga 1. Ada urusan apa Visa Mastercard nelepon coba). Dan beginilah dialog yang terjadi *berhubung saya lagi esmosi, maka si oknum saya namanya si kupret*:

Kupret : Saya dari Visa Mastercard. Kartu XXX ibu masih aktif?
Saya : Masih.
K : Kartunya akan datang bersama kartu diskon. Kartu diskon nya sudah terima bu? (curiga 2. Ngapain ni orang ngomong cepeeet dan pelaaaan bener. Saya jadi nanya "ha" "apa" mulu)
S : Enggak (curiga 3. saya uda tau kalo gak ada kartu diskon yang akan datang BERSAMA dengan kartu kredit. Makanya jawabnya "enggak" bukan "belum")
K : Jadi kartu ini bisa digunakan untuk mendapat diskon penerbangan 5-30% dari semua penerbangan kecuali Air Asia bla bla bla bla

Saya kasihan kalo dia capek, jadi saya potong dengan pertanyaan pamungkas.

"Gratis apa bayar?"

Tau jawabannya?

"Ya bayar lah bu. Hari gini mana ada yang gratis sih di dunia ini. Apalagi buat ibu yang orang kaya. Orang kaya kok mau gratis".

Brak.

Lah kok dia yang sewot?

Argh aku esmosiiiihhh. Esmosi karena keduluan dia banting teleponnya hahahaha.

Ternyata Office Manager saya bilang nih orang hobinya emang banting telepon. Nelpon saya, dibilang orangnya lagi cuti, langsung dibanting teleponnya ama dia. Nelpon saya pagi, dibilang saya belum datang, dia banting teleponnya.

Jadi, saya bilang deh ke Office Manager saya, lain kali kalo dia telepon lagi, langsung sambungin ke saya aja. Mau saya banting duluan pas dia lagi ngomong, hahaha.

*ketularan gila*

2 Responses so far.

  1. kayaknya stress tu orang, mungkin sering nggak mencapai target, atau lagi kelilit utang makanya kek gitu :P

  2. Erma says:

    makanya gak jadi gue santet tuh orang hahahaha. Padahal uda bikin kesel banget.

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -