01 Juli 2010

2 Juli kemaren, tepat 1 bulan saya ngediet.
Kenapa diet? Udah mulai gak bisa menerima kenyataan saat mencuri-curi timbang, jarumnya bergeser dari 60. Tak lupa sindirian manis suami, "ini gue yang lemes yang lemes apa motornya yang makin berat ya?" pas saya ada di boncengan motornya. Eh maksud loooo???


Pilihan jatuh pada produk ini. Gak banyak pertimbangan, cuma karena gampang nemuinnya di supermarket aja. Saya beli paket yang buat 6 hari. Isinya, minuman pengganti sarapan, minuman pengganti makan malam, dan 2 bungkus cemilan yang jadwalnya dimakan jam 10 dan 4 sore. Makan siangnya 'bebas'.

Trus, gimana rasanya ngediet?

Kekhawatiran bakal lapar terus karena sarapan dan makan malamnya cuma minuman, ternyata gak terjadi. Saya biasanya bangun jam 8, lalu bikin sarapan (di kotaknya sih tertulis sarapan jam 7). Sampai kantor jam 10, sudah waktunya cemilan. Gak lapar kan? Jam 12 makan siang, dan jam 4 cemilan lagi. Makan malamnya yang saya suka molor. Kalau saya pulang jam 6.30 plus nemenin suami makan di luar, atau begaul di tengah kota, sampe rumah uda jam 8 atau 9. Bikin makan malam deh langsung. Abis itu tinggal leteh-leyeh trus tidur.

Dasar kami demen jajan, maka setelah cemilan kriuk-kriuk atau serba manis itu dicoret dari daftar belanjaan, kami mengalihkan hasrat jajan pada buah-buahan. Biasanya ini kami makan jam 8-10 malam. Saya pikir, gapapalah kelebihan kalori kalo datangnya dari buah. Ada suatu masa ketika kami kalap beli buah, dan hasilnya kulkas di rumah berisi semangka, melon, sunkist, mangga, dan pir. Semua dalam satu waktu. Bisa jualan es buah sekalian tuh. Hehehe.

Trus trus trus uda turun berapa kilo?

Nah, diawal diet saya sudah merasa cerdas sekali dengan membeli timbangan. Apalah arti diet kalau berat tak berkurang kan. Nah berdirilah saya diatas timbangan. Ketika diri ini akhirnya sudah bisa menerima fakta bahwa berat saya memang diatas 60kg, iseng saya naiki lagi timbangan. Kali ini dengan awal injakan kaki yang berbeda. Tadi kiri duluan, sekarang kanan duluan. Voila... beda 4 kilo aja gituh. Ahhhhh timbangan macam apa inih. Gak valid. Gak terpercaya. Tapi sudah kepalang tanggungg. Beli timbangan lagi akan jadi pemborosan. Akhirnya saya ukur-ukur badan pake meteran jahit. Timbangan bisa berdusta, tapi meteran kan enggak.

Dan, apakah angka di meteran menunjukkan hasil menggembirakan?

Ternyata enggak. Hahahahaha *ketawa pilu*

Tapi tapi tapi... perut sih kayanya mengecil, celana sih kayanya melonggar, pipi sih kayaknya menirus. Eh tapi tapi tapi saya kan bukan tipe kayaknya. Saya hanya bicara angka, bukan rasa. Hayyyaahhhh.

Jadi kesimpulan tulisan ini apa?

Gak ada. Gak tau hasilnya. Gak tau mau diterusin apa enggak dietnya.

6 Responses so far.

  1. heny says:

    hahahaha.....oalah mbak...sini kasi ke gue(timbangan) berat badannya....gue malah pengen "gendut" nih...:-D

  2. keblug says:

    diet enzyme aja Ma, yg bukunya Hiromi Sinya.
    makan dikunyah 30x minimal (asli cara ini memotong porsi makan jadi setengah, capek ngunyah haha)
    abis makan ga boleh bobok minimal 3-4 jam hihihi...

  3. Erma says:

    @Heny
    masa-masa (berasa lampau aja) saya menggemuk adalah masa-masa dimana tidak ada timbangan di rumah ;)

    @Keblug
    Duuhh... tau gak sih susahnya ngasih instruksi "porsinya dikiiiit aja" kepada para penjual makanan *lho kok curhat*

  4. Winy says:

    udah ngantor lagi ma? btw, berarti lo lebih berat dari gw dong yak? *kaburrr*

  5. sebentar lagi bulan puasa yang katanya orang banyak mengurai makan,cuma kok disiang hari aja :0

    kalo malam makanya tambah parah - jadi gak malah kurus malah tambah gemuk

  6. Erma says:

    @Winy. Kan timbangan nya gak bener *kalem*

    @Roromendut. Harus nimbang badan pas lebaran nih untuk membuktikan :D

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -