23 Agustus 2010

Saya sedang baca autobiografi nya Benazir Bhutto dan mendapati bahwa dia kuliah di Harvard DAN Oxford.


Ahem.

Saya bisa masuk UI aja udah sujud syukur. Dasar cita-cita cetek.

Sudah beberapa orang temen saya menyatakan keinginannya untuk kuliah (lagi). Ambil S2 gituh. Saya kok belum ada minat ya. Motivasi minim gini.

Apa karena saya merasa toh hasil kuliah saya 4,5 tahun di universitas paling keren se-indonesia *dilempar bakiak* itu, ga berpengarauh signifikan pada apa yang saya lakukan saat ini?

Apa karena kemaren belajar bahasa jerman aja rasanya uda pengen mampus?

Apa karena setelah pinter ngebrowsing saya jadi merasa semua ilmu bisa dengan mudahnya didapat dari kerja 10 jari (plus mouse)?

Trus, kalo otak jadi tumpul gimanah?

4 Responses so far.

  1. heny says:

    kl tumpul tinggal di asah aja (pake' rautan) ma... *dilempar bakiak* hihi

    yah, kl nurut gue.... ilmu itu penting meski dapetinnya bisa dari mana aja...

  2. Erma says:

    gak punya rautan, adanya pisau nih

  3. ekalong says:

    "Apa karena saya merasa toh hasil kuliah saya 4,5 tahun di universitas paling keren se-indonesia" -->
    ooh...itu univ paling keren se-indonesia yaa?? pantesan saya betah 5,5 taon di sana....
    (sedang memupuk rasa tak tahu malu)

  4. Erma says:

    biarpun paling keren, gak usa 5,5 thn juga kali Ka :p

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -