03 September 2010

Sudah sekian minggu ini hidup perkantoran saya dirusuhin dengan Tsunami Kit. Kumpulan sekitar 40 dokumen dibundel jadi satu ini bikin hidup setiap orang di proyek ketar-ketir. Saya salah satunya.


Ramadhan saya awali dengan rangkaian ngelembur di kantor. Ngebaca ulang seluruh dokumen dalam bahasa Indonesia. Memastikan gak ada yang salah ketik, gak ada yang bahasa nya aneh, sampe penggunaan huruf miring dan huruf besar. Kayak saya pinter bahasa indonesia baku aja. Kan enggak.

Satu setengah minggu melakukan itu. Untung gak diakhiri dengan pengsan jaya.

Dilanjut dengan satu setengah minggu ngendon di kantor orang melototin satu demi satu dokumen yang telah saya pelototi minggu lalunya. Kali ini uda dalam bentuk yang lebih cantik. Sudah di lay out.

Lalu, cuma 3 hari tenang damai tentram di kantor, hantu Tsunami Kit ini bergentayangan kembali. Kali ini saya harus ngeprint, lalu meriksain semua dokumen itu on paper. Konon kabarnya setelah 2 kali meriksa di depan layar komputer, ketajaman akan menurun.

Ngeprint nya aja, seharian. Oh. Em. Ji.

Habis di print, dibacain, kalau ada yang salah ditandain dan dikirim catatan ke sang pelayout *ih bahasa apah ini*. Proses ini dilakukan 2 kali. Untuk versi Indonesia dan Inggris.

Oh.

Em.

Ji.

Lalu tenang (tapi gak damai sentosa gara-gara si bos uda balik dari liburannya). Dua hari saja.

Perbaikan yang versi indonesia sudah masuk.

Dan diulanglah proses ngeprint seharian lalu melototin hasilnya di atas kertas.

Ternyata ada kesalahan baru. Yang di versi sebelumnya sudah bener, sekarang malah jadi salah. Oh. Em. Ji. Murka dong saya. Ini becus apa enggak sih kerja? Buat apa ngecek berulang-ulang kalo salah-salah mulu gini? Buat apa ngecek lama-lama kalo masih salah juga? Buat apa nunggu lama tapi masih salah juga?

Saya datang ke kantor lebih pagi, sudah siap bikin email misuh-misuh.

Ke pelayout.

Ke bos.

Tapi, sebelumnya saya putuskan untuk menyelesaikan pemeriksaan. Biar modal buat misuh-misuh nya lebih banyak *devil*

Di tengah masa-masa ini, sang pelayout mengirimkan permohonan maaf nya dan mengakui adanya kemungkinan salah kirim. Oh. Em. Ji.

Tapi sudahlah.

Sudah terlanjur lelah begini. Saya rasa misuh-misuh cuma bikin makin lelah aja. Jadi saya simpan misuhan saya kepada si bos. Kalo kepada sang pelayout sih sudah sampai.

2 Responses so far.

  1. heny says:

    hahahah..... jd intinya tetep misuh2 jg toh?? Oh eM Ji :-D

  2. Erma says:

    iya. di blog. hihihihi

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -