14 April 2011

Di era serba BB ini, kayaknya nyaris semua orang kudu harus punya BB. Dari yang pekerja kantoran, mahasiswa, bahkan anak sekolah uda make BB.


Saya lewati saja pembahasan mengenai "emang uda mampu beli BB?" karena ada berbagai metode untuk membuat BB ini jadi affordable untuk banyak orang. Ada yang beli second aja, ada yang beli versi black market, ada yang beli ake icilan tetap 0%, bahkan ada yang gak pake beli karena memang kuis.

Tapi gimana dengan biaya bulanannya?

Langganan BB ini butuh biaya bulanan minimum bukan? *maklumkan saya yang gak ngeBB kalau salah ye*. Dengan adanya biaya bulanan ini, banyak orang berupaya untuk menjadikannya SEminimum mungkin. Saking minimumnya, jadi 'melupakan' fungsi BB yang (menurut saya) adalah untuk menelpon, kirim pesan (BBM, SMS) dan terhubung ke internet.

Ada yang pake provider dengan biaya paling murah untuk BBnya sehingga perlu megang 1 HP lain untuk nomor regulernya, lha terus BBnya gak berfungsi maksimal dong?

Ada yang memastikan pulsa buat BBnya terisi api jadi mengorbankan pulsa regulernya, sehingga gak bisa balas SMS, lha terus BBnya gak berfungsi maksimal dong?

Ada lagi yang demi beli dan menghidupkan BB, (pura-pura) lupa mikirin cicilan hitang lainnya, lha gimana ini?

Jadi kalau ada yang berminat menghadiahi saya BB, jangan lupa dilengkapi dengan iuran bulanannya, minimal selama setahun yaaaa *ditimpuk BB*

2 Responses so far.

  1. aku nungguin "dapat gratis dari menang kuis" pas baca kalimat ini "berbagai metode untuk membuat BB ini jadi affordable untuk banyak orang. Ada yang beli second aja, ada yang beli versi black market, ada yang beli ake icilan tetap 0%, bahkan ada yang gak pake beli karena memang kuis."

    hahha.. kalau ga ada, mau komen itu. Ternyata ada. jadi sekarang komennya

    INI NYEPET SAYAH? NYEPET SAYAH?

    malas ngisisnya Ma.. mendingan dipakai buat beli buku (-buku). Kalau cuma isi pulsa doang suka tiba-tiba kepotong akses internet gprs. padahal ga pernah buka internet. kalau isi full jadinya megang bb melulu. mantengin timeline melulu. percuma gw bayar indovision kalau ga pernah ditonton.. anak juga ga diajak lucu-lucu.

    eh kalau ada tv kabel yang pinggirnya nampilin timeline kaya,nya lucu deh.

    panjangnya inih komen

  2. Erma says:

    wahahaha... kesepet nih yeee

    eh chatting dong! nungguin berita apa gimana bagaimana pasca diterima di BPK nih

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -