12 Mei 2011

Sudah bulan Mei. Sudah empat bulan penuh di rumah saja. Apa yang telah kau lakukan selama 4 bulan ini Erma?


Ahay. Jadi malu. Soalnya kursus jahit belumlah selesai, badan belumlah mengurus, masak-memasak belumlah sering, rumah belumlah bersih.

24 jam sehari itu berlalu sangaaat cepat *lebay*. Dan sebagian besar porsinya saya habiskan untuk memikirkan apa yang mau dilakukan, atau memilih antara duduk-duduk cantik baca buku, atau jalan-jalan liat buku, atau berangkat les jahit, atau nyapu halaman, dan lain-lainnya. I am torn between choosing the things I WANT to do and the things I LIKE to do. Saking ditambah oon saya sampai nanya ke suami, "besok enaknya gue ngapain ya?". Dan suamiku yang baik hati, pengertian tidak sombong, rajin menabung itu sampe menjawab, "OMG.... lu sedang bebas memilih apa yang mau lu lakukan setiap harinya. Enjoy the day! Kok malah bingung." Errr... jawaban kayak gitu membantu apa enggak ya?

Jadi berikut ini contoh (1) bagaimana saya menghabiskan hari saya:

Jam 9. Bangun.
Jam 10.30. Berangkat kursus jahit.
Jam 16.00. Sampe rumah.
Jam 16.30. Sudah solat, ganti baju, lalu duduk manis di depan tipi ngebongkar koleksi DVD serial TV. Nonton ulang.
Jam 20.30. Suami pulang. Makan malam.
Jam 23.00. Pulang makan malam, nonton film, nonton tivi, atau baca buku untuk mengantukkan diri. Kadang browsing atau main game di komputer.

Contoh (2) hari dimana gak kursus jahit karena malas berangkat

Jam 9. Bangun.
Jam 10. Setelah suami berangkat, saya mandi (dibiasain mandi meski gak keluar, biar tetap cantik dan wangi meski di rumah *halah*), mindah-mindahin channel tipi milih acara gosip.
Jam 11. Main ke rumah sebelah, gangguin anak orang.
Jam 13. Pulang ke rumah (padahal cuma 5 langkah doang). Sholat, mikir mau makan apa.
Jam 14 Makan.
Jam 15. Buka komputer, browsing sana-sini, main Plant vs Zombie.
Jam 17. Mandi, angkatin jemuran, lipetin baju.
Jam 19. Bingung mau ngapain, akhirnya nonton DVD lagi hehehe.
Jam 20.30 dst. Sama seperti contoh (1).

Contoh hari dimana saya kesambet setan menjahit.

Pagi sampe jam 14, sama seperti contoh (2).
Jam 14. Bikin pola, potong kain, kasih karbon jahit.
Jam 17. Bersiap jalan ke tukang obras, etapi ujan, jadi sok tau aja mau obras sendiri.
Jam 18.30. Mulai jahit. Oh obras sendiri ternyata susah, mau keluar rumah uda males (padahal tukang obrasnya masih buka). Gampanglah nanti di lipat aja pinggirannya.
Jam 19.30. Mari pasang resleting. Sudah punya sepatu mesin jahit khusus untuk resleting jepang, mari kita coba.
Jam 20. Eh kok yang sebelah jahitannya jadi miring ya?. Bongkar, enggak, bongkar, enggak, bongkar, enggak. Enggak deh, baju sendiri ini, kayaknya ntar ketutup jilbab gak keliatan. Biarlah ini jadi saksi proses otodidak ku masang resleting jepang.
Jam 22.30. Uda makan, suami main game di komputer, saya belum ngantuk, sambung lagi menjahitnya.
Jam 24. Huhu.. mata uda pedes tapi tanggung dikit lagi.
Jam 2 pagi. Selesai! Mari kita coba. "Ini resletingnya kok mencong?" langsung ketauan suami. Ahay... jadi malu.

Ini, produktip gak sih?

6 Responses so far.

  1. ermaaaa ..... sumpah, kangen banget
    ... ama loa, ama blog loe

    gw komen yak ....
    1. gimana mo kurus, kalo makan malem terus ... please dey ma ... piss ma ;)
    2. sebetulnya udah prdouktif ... kalo lagi rajin jahit .... di orderin aja ma, kayak taplak meja ...kan gampang tuh, cuma poting segi empat jahit pinggirnya .... kalo ada duitnya, jadi semangat ga ya??? :p

    btw, ketemuan yuksss .....

  2. ekalong says:

    ProduktiP! (pake "P")
    Alasan:
    kan tiap hari ngirup oksigen, jd ngelatih otot2 jantung.

    =D

  3. Erma says:

    *komen sendiri*

    ini kok di email ada notifikasi komen dari Eka dan Dina tapi disini gak muncul ya?

  4. keblug says:

    siaaaang... spada ????

  5. ekalong says:

    oh, trnyata kesalahan teknis ya?
    gw pikir ada yg sentimen ama komen gw, mbak! ^_^

  6. Erma says:

    @Keblug. Cari sepeda? Ada nih 2 *mamer*

    @Eka. Komen yang PIzza Hut juga gak muncul tuh

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -