20 Agustus 2011

Alkisah ada seorang suamih yang lebih mudah beliin gadget (ie. HP, netbook, modem) daripada mobil *iyalah... harganya beda jauh* atau rumah *apalagi ini*. Prinsip utama yang selalu dipegang teguh olehnya dalam hal beli membeli adalah HARUS SESUAI KEGUNAANNYA. Jadi pertanyaan favoritnya setiap sang istri mau (minta di)beli(in) sesuatu adalah: mau dipake buat apa? Pertanyaan sakti inilah yang menghasilkan sebuah netbook di rumah sang istri (dulu masih pacar) pada zaman netbook belum merajalela. Dan lalu dilengkapi dengan modem dan koneksi internet kala orang-orang masih memburu free wifi dimana-mana. Dan pertanyaan ini juga yang membawa Handphone tahan banting untuk menggantikan Hp lama sang istri yang coak kanan kiri karena jatuh beberapa kali.

Pertanyaan ini juga yang tak kunjung menghadirkan BB dalam genggaman sang istri kala seluruh dunia asik BBMan (sampe-sampe sms gak dibales karena pulsanya cuma buat BBan doang). Bahkan adek sang istri aja memilih memakai uang saku bulanannya buat beli BB second.

Hingga tiba waktunya Hp 300 ribuan si suami rusyak. Mau dibenerin takut gak imbang ama harga barangnya, akhirnya dia pake Hp si istri yang coak kanan kiri untuk sementara. Dan sementara ini berjalan hingga beberapa bulan. "Buat telepon ama sms doang cukup kok ini", ujarnya kalem tiap istri tanya kenapa gak beli Hp beneran.

Ternyata Hp lama itu bukan cuma coak, speaker nya juga agak rusyak, jadi kadang-kadang suara dia gak terdengar oleh lawan bicaranya. Si istri yang uda tau ya santai aja nutup telepon terus lanjut di sms ketika ini terjadi. Lain dengan kakaknya yang gerah dengan masalah ini, sampe nawarin beliin BB bareng ama dia dan istrinya yang akan bergabung dalam dunia perBBan. Tawaran manis ini ditolaknya mentah-mentah karena ternyata klausul nya jelas, kalau dibeliin, maka si suami yang make, gak bisa dihibahkan pada istrinya yang cantik jelita dan mendamba BB gratisan :D

Mungkin karena merasa bahwa keadaan ini udah sedemikian manggangu orang lain sampe dapat tawaran BB geratis, suamih jadi bergegas cari Hp pengganti. Kali ini dia mau 'naik tahta' pake smartphone. Hp murah kualitas juga murah, kata dia, yang masuk akal juga sih. Pilih kanan kiri, diputuskanlah untuk meminang smartphone merk Korea yang diendorse search engine paporit kita semua. Hayo... siapa yang bisa nebak merk dan jenisnya? Dapat hadiah lebaran deh dari pemilik blog.

Dengan smartphone baru ini, sang istri jadi rajin minjem. Buat cek twitterlah, buat buka fb lah, buat chat di YM lah. Tapi ya namanya juga MINJEM, tiap ada pesan masuk, atau telepon masuk, atau email baru, ya dikembalikanlah pada si empunya. Sambil manyun dikit. Biar keliatan irinya gitu loh *licik*.

Nah, gak ada angin gak ada ujan (adanya panas kemarau gini), muncul pertanyaan dari si suamih, "jadi liat-liat BB nih kita?". Eh maksudnya apah inih. Sang istri yang curiga ini adalah manifestasi rasa bersalah, menjawab taktis, "buat apa? gak perlu-perlu amat kok". Tapi jawaban ini tak membuat suami jera, malahan berkembang menjadi, kalau suruh milih antara BB, smartphone, atau tablet. Dengan pertimbangan bahwa BB cuma menang di BBM nya doang *dibacok pengguna BB* dan tablet kegedean buat orang yang kemana-mana naik motor atau angkot seperti pasangan ini tapi juga kekecilan kalo dibandingin dengan laptop, akhirnya sang istri menjawab mantap,"smartphone".

Jadi dapat smartphone nih si istri?

Errr.... belum sih *pede selangit*. Sekarang. Entah postingan berikutnya ya *ngarep*.

Published with Blogger-droid v1.7.4

4 Responses so far.

  1. nexus ya ya ya? *mindahin tebakan DM ke blogspot*

  2. Erma says:

    Pinterrrr. Pantes deh masuk BPK hehehe

  3. ekalong says:

    hp gw sekarang jg 300rebu loh..
    dan tampilannya kek maenan anak2 yg dijual di abang2.
    kemaren milihnya krn ini yg paling murah yg bisa support memory card. wlpn ampe skrg blm dibeli-beli tu memory card-nya..
    tp saya senang!! uda lama ga dgr radio sambil jalan. :D

    eh, stuju ama ajaran pak suami. kalo mo beli gadget, tanya dulu: mo buat apa?
    biar tau yg sesuai buat kita.
    pinter ya pak suami?!

  4. siap-siap rusak aja :p
    Ada harga, ada rupa

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -