07 Februari 2013

Makin lama makin banyak aja jenis bahan untuk kerudung. Zaman dahulu kala cuma tau bahan sifon (atau chiffon?) aja buat kerudung segiempat. Kadang dikasih yang bahannya apa itu namanya yang licin dan susah disetrika padahal gampang kusut (argh... gak berhasil ingat namanya). Sekarang dengan boomingnya shawl, segala jenis bahan bisa dipakai buat kerudung.

Untuk menahan diri dari godaan belanja, saya membuat batasan harga. Harga kerudung gak lebih dari Rp 50.000,- (lalu sayup-sayup terdengar suara, hareee gene segitu dapat apa mbaak). Bukan pelit bukan irit, tapi saya kan perlu membeli banyak jenis kain untuk menutupi aurat. Kalau penutup kepala nya aja sudah > Rp 50.000,- baju atasannya berapa? bawahannya berapa? dalaman jilbabnya berapa? pakaian dalamnya berapa?

Tapi trend kerudung masa kini juga gak boleh ketinggalan dong *halah*.

Jadinya, saya mengizinkan untuk menaikkan plafon harga di atas untuk barang-barang dengan kategori "biar tau aja kayak gimana sih rasanya". Jadi belinya satu biji aja. Nah dengan prinsip (ehm) mengikuti trend, sekarang saya mau mendaftar produk-produk kerudung apa aja yang layak dikoleksi. Dikoleksi disini ya pakai prinsip tadi di atas, beli satu biji aja.

Berikut daftar awalnya:

  • Kamiidea >> sudah punya satu yang merah hasil playdate TUM
  • Dian Pelangi (ini deket ama kontrakan tapi maju mundur terus mau mampir)
  • Kaffah (masih gak ngerti kenapa happening banget, secara chiffon ceruti juga ada di pasar baru)
  • Such


Ada yang mau usul untuk nambahin?

2 Responses so far.

  1. wah, koleksi jilbab mbak. temen saya ada tuh yang dagang jilbab (baju muslimah). search aja di google keyword "nalacity". kabarnya yang buat jilbabnya itu emak2 yang diberdayakan gitu deh.

  2. Belum koleksi juga sih. Lah dari list itu baru punya satu

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -