23 Agustus 2013

Ini hari Jumat. Hari pengambilan sampah. Jam 10 siang sampah saya masih duduk manis di atas tembok pagar. Biasanya truk sampahnya lewat sekitar jam 8. Saya pikir, "loh sampah gak lewat apa ya hari ini?". Suami jawab, "enggak kali ya, itu rumah depan tong sampahnya masih di luar". Di tempat kami, sampah diambil setiap Senin, Rabu, Jumat. Tetangga depan biasanya ngeluarin tong sampah 1meter di hari pengambilan sampah. Truk sampahnya bersuara menderu, biasanya terdengar hingga kamar tidur (kalo tidurnya ga pingsan style ya).

Jam 11, saya buka pagar mau keluar sama suami. Pak Satpam yang suka ngobrol, lewat (ada 3 orang Satpam bergantian disini). "Sampah ga lewat ya pak?", tanya saya sambil basa-basi. Iya, basa-basi aja, karena toh tanpa nanya saya akan tau jawabannya beberapa menit kemudian. Kalau plastik sampah bergantungan di tetangga-tetangga lainnya, berarti sampah ga lewat. Ternyata jawab pak Satpam, "lewat bu. Kenapa?". Saya jawab dengan enteng tanpa emosi tanpa melotot tanpa menggerutu (ya ini menurut saya ya, ga tau juga penangkapan pak Satpam),"oh gapapa pak. Sampahku kelewat kali ya".

Nah disini si pak Satpam bereaksi yang menurut saya agak berlebihan. "Wah kok gitu sih. Nanti saya tegor deh bu. Enak aja, ibu rajin bayar sampah kok sampahnya gak diambil. Nanti saya yang buang deh sampah ibu, jadi gak enak saya". Well, sambil nulis postingan ini, saya mikir ini reaksi pak Satpam gak lebay-lebay amat sih, malah bisa saya anggap sebagai tanggung jawab pada profesi nya. Dia menganggap tanggung jawabnya memastikan pengambil sampah melaksanakan tugasnya, jadi pas ada lalai dia mau negur. Dia menganggap tanggung jawabnya memastikan sampah penghuni diambil pada waktunya, jadi dia menawarkan untuk membuangkan sampahnya.

Saya pun menutup percakapan dengan "oh gapapa pak, Senin aja saya keluarin lagi. Gak masalah". Ia masih menjawab, "ya kasian ibu dong, sampahnya kan bau". Saya masih menghibur (si pak satpam dan sang pengambil sampah yang berpotensi ditegur kelak) dengan "gak kok pak, sampah saya dikit kok, kering". Tipu dikit gapapa lah, soalnya aslinya ada sampah masak yang jelas gak kering.

Selesai percakapan seiring berlalunya motor pak Satpam.

Kirain.

Tapi, untuk keluar komplek, kami harus melewati pos satpam. Jadilah ketemu lagi dengan pak Satpam yang doyan ngajak ngobrol ini. Awalnya dia ngasih info soal giliran konsumsi bulan depan. Lalu merembet ke sampah (lagi). Eaaaaaa.

"Nanti saya tegor deh pak, pengambil sampahnya (kali ini ke suami ngomongnya). Masak yang 3thn ga bayar sampah aja masih mau ngambil sampahnya, bapak yang rajin bayar kok ga diambil". Ups, too much info. Siapa tuh yang ga bayar sampah? Hihihi

"Gak sengaja kali pak, gak papa lah. Mungkin bungkusan saya terlalu rapi jadi ga dikira sampah". Tuh kan, saya kan cinta damai.

"Ya gak bisa dong bu. Saya wajib lah negor. Itu pemulung yang ngacak acak sampah aja saya tegor, kalo yang ngerapiin lagi, saya izinin masuk". Iya loh, di sini pemulungnya mengikat kembali plastik sampahnya. Mungkin hasil seleksi pak Satpam.

"Mungkin karena kami jarang ngeluarin sampah pak, jadi kelewat, kirain ga ada sampah. Tapi emang, pemulung selama ini pada ngiket rapi lagi kok, jadi saya sih seneng-seneng aja". Tuh, pembelaan lapis dua dari saya tuh. Tapi asli, saya sih ga ada masalah. Jadi agak nyesel tadi nanya malah.

"Gak papa bu, udah kewajiban saya negor. Nanti saya tegor deh". Lah...

"Jangan ditegor deh pak, kami gak masalah kok. Nanti kalau ditegor malah takutnya gimana-gimana". Ini, suami yang closing ya. Dia mah emang demen ngomong 'gimana-gimana' yang menurut saya kok kayak kosakata bu ibu, ngambang maknanya.

Anyway, kami pun permisi berlalu.

Sesaat sebelum ngetik posting ini, saya terpikir. Mungkin pak Satpam ga bermaksud nge-lebay. Mungkin dia mau menunjukkan pada kami (penghuni) bahwa ia bertanggung jawab. Sambil menunjukkan pada tim pengambil sampah bahwa ia adalah pengawas, bahwa ia punya kuasa pada review performa mereka (tim pengambil sampah). Ya sambil ngasi makan ego diri sendiri kan. Masak dia diawasi performa nya oleh penghuni (nerima komplen kalo lampu jalan mati, kalo ada yang spion Serena nya dicolong) doang. "Ini loh, gue juga punya kuasa nih terhadap orang lain", semacam itu kali ya.

Anyway, sekarang sih saya merasa kewajiban kami (saya dan suami) tunai sudah. Saya sudah bilang gak keberatan, suami sudah menguatkan dengan minta gak usah ditegur. Adalah keputusan si pak Satpam untuk menegur atau tidak Senin nanti.

One Response so far.

  1. keblug says:

    mau dong tuker guling, eh tuker satpam. di komplekku satpamnya terlalu santai, suka dicariin pak Rt rupanya lagi bobok siang di rumah :D

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -