23 Desember 2013

Eh btw hari ini saya ulang tahun loh. Tak ada perayaan, kado, dinner, atau bahkan kue, karena mengutip jawaban sakti suami:
Ngapain nunggu setahun sekali kalo kau ngebeliin sesuatu, makan di suatu tempat. Kita kan bisa ngelakuinnya kapan aja!

Tuh, buat yang nanya "dapet kado spesial apa nih dari suami?"

Tapi, sesuai judul postingan ini, saya memutuskan untuk melakukan suatu hal yang mendekatkan diri pada cita-cita saya. Cita-citanya adalah bisa nyetir mobil, jadi hari ini kita mulai kursus!

Berikut saya kutip ilmu-ilmu yang dikasih mas instruktur dalam waktu 1 jam di mobil ahpanzah hitam siang tadi. Oh ya, kursusnya pakai mobil manual ya. Kalau ada rumusnya yang beda dengan pengetahuan masing-masing, maklumin aja, lha wong sama teori dari suami aja uda beda.

Setir, gas, dan rem diperlakukan dengan penuh kelembutan ya. Gas dan pelan-pelan, pegang setir juga santai aja. Kalau kopling, baru diinjak dengan penuh kebencian, eh maksud saya kekuatan. Nginjeknya sampai pol, tapi ngelepasnya pelan-pelan. Oh ya, di mobil kursus ternyata ada pedal kopling dan rem juga di kursi penumpang depan. Asyik kan ada yang bantuin nginjek. Ya namanya juga belajar.

Dikasih tau cara mindahin gigi 1-5 dan mundur dalam keadaan diam, nyalain sen, narik rem tangan, dan bonus buka tangki bensin (karena sekalian isi bensin tadi).

Lalu jalan deh.

Ebuseng, langsung diajak jalan aja. Di jalanan betulan, bukan jalanan cluster yang sepi dan penuh kedamaian seperti waktu nyoba sama suami.

Ternyata, pada posisi gigi 1 kalau kopling dilepas pelan-pelan, mobil akan bergerak maju juga pelan-pelan. Jadi mulai kalau mulai jalan dari posisi parkir ga usah langsung injek gas, lepas aja koplingnya pelan-pelan. Nah tapi saya lupa tadi rumusnya injek gas nya mulai kapan. Pokoknya jalan lah.

Rumus lainnya adalah never ever banting setir atau injek rem mendadak, sekaget apapun kita. Bahaya lah pokoknya.

Selama jalan ini, instrukturnya rajin bilang, gas, rem, kopling, kanan dikit, kiri dikit, tahan, dan balas. Sen kanan dan kiri ga perlu diinstruksikan karena saya udah riwil nanya di tiap persimpangan "ini ke arah mana nih?".

Eh uda tau kan balas maksudnya apa?

Rute yang ditempuh gak jauh dari rumah, tapi cukup wow juga, karena ini jalan yang suami agak ogah lewatin, sempit soalnya. Saya sempat tanya ke instrukturnya, pernah nyerempet atau nabrak ga selama ngajarin, dan dia jawab ga pernah. Baiklah, saya ga perlu khawatir jadinya. Oya, si instruktur juga kadang membelokkan setir sedikit.

Kalau mau berhenti, injek kopling dulu baru rem. Koplingnya langsung dalam, remnya pelan-pelan. Kalau cuma ngurangin kecepatan, sambil jalan gitu, koplingnya aja yang diinjek lalu kemudian dilepas pelan-pelan, rem nya ga usah.

Oya, tadi ngelirik spedometer, saya konstan di kecepatan 20an km/jam aja. Sungguh tabah para mobil dan motor di belakang saya ya hahaha.

Selama satu jam tadi seinget saya, instrukturnya cuma 2 kali nambahin belokan di setir, dan nginjekin kopling 1 kali. Nginjekin rem nya ga terdeteksi karena kaki saya jarang di rem. Oya, mati mesinnya juga cuma sekali. Diklaksonin dari belakang juga cuma sekali, dan itu bukan pas mati mesin. Not bad kan hehehe.
Anyway, kalau dikroscek sama ilmu dari suami berbasis si piyos oren, ada beda loh. Pilih mana, entah saya juga bingung. Tapi jawaban universal untuk semua kegalauan saya pada rumus yang beda-beda adalah: tiap mobil beda.

Err.. Yuk puyeng bareng.

Anyway, besok mau kursus lagi, semoga jadi episode 2 ya.

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -