29 Desember 2013

Episode 1 nya dibaca di sini ya.

Pelajaran penting dari episode 2 adalah:  jangan sombong! Baru juga belajar sekali uda pede bisa!
Iya, itu saya ngomong ama diri sendiri, karena episode 2 ini mati mesinnya 3 kali. Aaakkk memalukan. Bahkan satu diantaranya bukan pas belok. Ihiks. Anyway, berikut isi pelajarannya.

Rute nya agak mirip tapi agak beda dengan yang sebelumnya. Maksudnya, masih sekitaran Bintaro aja kok, cuma jalanannya beda-beda dikit. Mati mesin 1 terjadi di pertigaan tempat mati mesin di episode 1, meski saya datang dari arah berbeda. Karena kali ini saya belok di pertigaan ramai dan nanjak dan jalannya juga sempit, jadi saya masih maafin diri sendiri. Apalagi baru pelajaran kedua. Ya kan, ya kan, ya kan.

Kesimpulan saya, mati mesin 1 ini karena saya masih ragu beneran ga mobil bisa jalan tanpa nginjek gas, agak nanjak pula, sempit pula, rame motor pula. Setelahnya sih jalan normal aja.

Kemudian ketemu pertigaan lagi. Lebih rame, meski gak nanjak, meski lebih lebar jalannya. Terjadilah mati mesin 2. Kali ini mari kita salahkan angkot yang berhenti di dekat pertigaan, kan jadi kagok. Yak, terusss aja salahin orang lain hahahaha. Sepanjang perjalanan episode 2 intrukturnya sibuk curhat kerjaan, nasib, dan cita-cita. Sambil tetep dong selipan "kanan dikit, kiri dikit". Tapi karena jalanan relatif lancar buat saya ga banyak ilmu teori yang saya dapat. Gak apa, anggap aja ini menambah jam terbang. Ada beberapa lokasi yang saya mikir "ini bemeran muat ga sih mobilnya" ketika saya jalan lurus pelan-pelan sementara mobil di kanan berhemti nunggu lampu merah. Prinsip saya waktu itu, kalau instrukturnya yakin, gue ikutin aja deh. Ntar pas nyetir sendiri bagaimana, urusan nanti deh.

Di beberapa lokasi, ada macet juga meski ga sampe jalan 3 meter berhenti, jalan 2 meter berhenti. Ini macet yang cuma ngasih jalan mobil/motor belok di pertigaan aja sih. Saya masih perlu menyesuaikan mindset dimana kalau kayanya akan berhenti, kopling dulu yang diinjak baru gas. Perasaan ngintip kaki suami, dia rem dulu baru kopling deh. Bingung? Kembali aja ke rumus sakti, tiap mobil beda, gaya berkendara juga beda-beda.

Berhubung belum 1 jam, mendekati lokasi kursus saya disuruh muter lagi. Yuk lewatin jalan berlubang goyang kanan kiri yang biasanya bikin suami menggerutu. Dan bukan di jalan berlubang, bukan di pertigaan, bukan di tikungan, mati mesin 3 terjadi. Oh em jih. Ini di posisi berhenti nunggu dikasih jalan, saya berhenti di belakang motor. Sepertinya jalan sudah agak lowong, instruktur bilang "ayo maju", tapi saya yang galau karena motor depan saya gak ada tanda-tanda maju. Entah apa yang saya injak waktu itu, yang jelas mati mesin 3 terjadi. Sungguh ter la lu.

Di akhir perjalanan, dalam posisi parkir, dikasih tau stik untuk wiper, ada opsi untuk sekali, pelan dan rajin.

Rajin?

Maksud saya rajin bolak-balik si wipernya. Kok ga dikasih tau yang buat nyemprotin airnya ya? Lah saya juga baru nyadar pas bikin postingan ini. Lalu ada stik umtuk lampu, ada lampu senja, lampu malam, dan dim. Eh saya juga lupa nanya lampu jauhnya. Ya maklum, kan masih sibuk menghibur diri sendiri gara-gara penurunan prestasi ini.

Oh iya, ternyata mobilnya bukan ahpanzah, tapi sehniah. Ga ngerti lah beda efeknya apa, biar lengkap aja gitu infonya.

Sayang saya belum buka pc, padahal niat mau masang rutenya untuk visualisasi lebih jelas. Mungkin kelak diupdate aja postingannya ya.

Anyway, saat postingan ini dibuat, episode 3 sudah terjadi. Dengan hasil yang relatif menggembirakan. Yuk kumpulin lagi semangat untuk postingnya.

One Response so far.

  1. aaaa udah belajar nyetir ajaaaaa... aku ga bisa nyetir apapun.

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -