19 Desember 2013

Waktu kuliah dulu, ibu saya rajin membawakan bekal untuk makan siang. Gak, ibu saya bukan penganut homemade food kelas kakap, beliau cuma penganut pengiritan ajah. Untuk kuliah jam 8 pagi, saya sudah harus meninggalkan rumah jam 6 pagi. Oh masa itu, dimana fly over Tanjung Barat belum selesai dibangun. Pagi-pagi gitu ya ga banyak masakan yang bisa dihasilkan oleh ibu. Plus, saya juga ga mau bawa wadah makanan banyak-banyak, berat kan sudah ada kertas-kertas, gelas tupperware, mukena pula di tas. Jadi nasi, sayur, lauk nya biasanya yang kering. Yang bisa ditublek di satu tempat tanpa membuat ilfeel 6 jam kemudian saat waktunya disantap.

Soal bekal makan siang ini, saya dulu paling sering barengan dengan seorang teman saya, Feby namanya. Dia juga sering bawa bekal makan siang. Tapi nona Feby ini suka ikan, jadi kadang saya terkagum gitu liat dia bawa ikan di kotak makannya. Lain waktu dia juga bawa sayur berkuah, jadi dimasukkan ke plastik dulu, diikat, baru ditaruh di kotak makan bersama nasi. Ih, rajin ya. Nah saya, yang jarang bawa makanan berkuah, akan mengompori teman makan kami lainnya. Mungkin Nilas, mungkin Rini, mungkin Ratih untuk membeli makanan berkuah. Tongseng paling tepat. Jadi saya bisa minta sesendok dua sendok kuahnya. Biar gak seret. Oh masa-masa itu. Jadi kangen kantin Teknik.

Kembali ke bekal makan siang.

Nona Erma tidak doyan telur ceplok. Tidak doyan ayam goreng. Tidak doyan ikan goreng. Doyan daging, tapi harganya gak ramah di dompet. Jadi, salah satu lauk yang sering muncul di tempat makan saya adalah telur dadar gulung yang didalamnya ada sosis.

Perasaan gampang deh bikinnya. Dulu, ga punya wajan datar pula kan. Dan telurnya bisa menggulung dengan bagus ke sosisnya.

Eh ya ampun, ternyata ga gampang kali. Padahal ini dibuat di tahun 2013, dimana saya punya wajan datar.

Telurnya harus dibuat selebar dan setipis mungkin, untuk itu mendingan gak usah dikasih minyak. Itu kalau pakai wajan tidak lengket ya.

Sosis harus diletakkan ketika telur masih agak basah.

Menggulungnya, ketika bagian bawah telur (yang menempel ke wajan) sudah kering namun bagian atas telur (yang menghadap kita) masih agak basah. Biar nempel ke si sosis. Jadi, nyalain api kecil aja deh.

Pinggir telur diangkat dengan spatula lalu letakkan di atas sosis, rapatkan pakai tangan. Panas? Ya resiko. Soalnya sudah dicoba pakai spatula saya kabur kemana-mana si telur. Susah kuadrat lah.

Setelah percobaan kedua, akhirnya sedikit mendekati lah.


Ada yang pernah membuat juga?

One Response so far.

  1. aaaa mau cobaaaaaaa.... nanti.. kan udah punya hepikol

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -