11 Februari 2014

Awalnya saya agak bingung dengan blog yang kalo bahagia ceritanya detail banget, tapi kalau derita kok cuma sedikit. Maksudnya apa coba? Mau kasih tau ke dunia kalau bahagia tiada tara? Mau bikin iri orang yang baca?

Astaghfirullah. Gelap amat pikiran saya ya. Ngiri doang padahal. Tapi biar ngiri ya tetep aja dibaca. Ya gimana, buat saya blog itu candu, melebihi fb (pada masanya), atau twitter (juga pada masanya), atau path (yang saya ga punya).

Hingga suatu hari saya nemuin buku yang isinya curhat-curhat pribadi zaman bau kencur. Mau dibilang diary, ga ada gambar centil lucu imut di sampulnya, bukunya pun cuma notepad. Kayaknya itu buku zaman penuh derita, jadi isinya penuh dengan kata "kok gini ya" bla bla bla. Sambil mikir apa iya hidup saya masa itu menderita amat. Kalo emang beneran semenderita itu, kok ga inget ya. Jangan-jangan lebay ajah. Jadi malu sendiri.

Saya mendapati di sana ceritanya derita-derita mulu. Tapi ya derita-derita gak mutu, macam ngiri ama teman yang punya komputer dengan internet, ngiri ama teman yang dijemput pulang sama kakaknya, ngiri ama teman yang jalan 5 menit saja dari kampus sudah bisa berbaring di tempat tidur. Padahal saya sendiri ditawari pinjam komputer kapan saja oleh tetangga saya, saya ditawari bareng berangkat ke kampus dengan teman yang diantar mamanya, saya ditawari nginap di kost teman baik kapan saja saya merasa terlalu lelah untuk pulang. Tapi kenapa fokusnya pada hal-hal yang tidak saya miliki? Bukan pada hal-hal lain yang saya miliki?

Malu.

Di blog ini, beberapa kali saya berniat posting penuh derita, penuh lebay maksudnya hehehe. Untungnya sebagian besar urung saya lakukan. Karena mikirnya, kalau suatu hari saya baca lagi, saya jadi ingat lagi dong. Padahal kan memori saya yang terbatas bisa saja sudah move on dari kejadian itu.

Kalau menulis menjadikan abadi, buat apa saya mengabadikan derita?

Mendingan mengabadikan bahagia kan?

4 Responses so far.

  1. Nah tuh, akhirnya jadi ngambil kesimpulan sendiri kan? :D

    Nulis yang sedih-sedih gak apa-apa juga sih mrtku, krn dari situ juga aku bisa belajar bahwa aku pernah mengalami beberapa hal yang bikin saya down tapi ternyata Tuhan selalu ada buat menolong. Tapi kalo terlalu banyak sedih dan ngeluh2nya..duh, jangankan orang lain, aku sendiri aja bakal malas (dan mungkin malu juga) ngebacanya :D

  2. iya Lisa, kadang yang pahit-pahit pengen diabadikan juga buat pelajaran, tapi ga berani juga dipasang di blog. Mungkin nanti disimpann di tempat rahasia aja hihihi.
    Terima kasih sudah mampir disini

  3. kalo de sih memang sebisa mungkin menghindari nyampah alias cerita derita di blog sendiri.

    karena tujuan bikin blog adalah sebagai catatan dan pengingat untuk diri sendiri.

    gak mau ngingat yang susah-susah, mending ingat cerita bahagia aja. Gimana pun sekali klik publish, blog kita bisa dibaca oleh siapapun di seluruh dunia termasuk anak dan suami sendiri.

  4. Iya nih, aku lagi asyik baca aercjive blog nya mbak De :)

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -