07 Maret 2014

Sudah pernah cerita belum ya, kalau urusan bikin kue, ibu saya cukup lengkap peralatannya. Oven, loyang, mixer, cetakan, itu semua diangkut dari rumah. Jadi saya gak beli peralatan dari nol. Tapi ya yang dibikin kue kering buat lebaran atau bolu untuk arisan aja. Untuk bolu, opsinya paling bolu biasa, yang di masa kini populer dengan nama Pound Cake atau Marmer Cake, dan bolu tape, yang banyak sebut Prol Tape sekarang. Kali ini biar saya bercerita tentang si Bolu Tape.

Sebenarnya, Madame lah yang lebih dikenal dengan Bolu Tape nya. Rajin bener deh Madame ini buat bolu tape untuk hari-hari di mana kue perlu tersedia atau perlu ditenteng. Maksudnya ketika Natal, ketika Lebaran (dibawa ke rumah kakaknya yang Muslim), ketika arisan keluarga, atau ketika arisan. Tapi gak pernah dibisniskan ya. Meski begitu, ada seorang tetangga kami (kita sebut saja Ibu E -bukan Erma loh-) yang sangat suka bolu tape nya Madame tapi gak mau buat sendiri. Jadi sekali waktu, ia bisa bilang "aku pengen bolu tape deh mbak", lalu dibuatkanlah satu loyang untuk Ibu E ini. Gratis. Kalo satu loyang. Soalnya lain hari Ibu E ini mau bawa kue ke kantornya, ada acara apa gitu. Bukannya beli kue di bakery-bakery, dia pesan bolu tape ke Madame. Gak tanggung-tanggung. Lima loyang aja gitu. Kalau jumlahnya banyak dan bukan buat dimakan sendiri gini, biasanya si Ibu E akan memberikan bahan-bahannya ke Madame. Terigu, telur, margarin. Kalau tape nya, madame sendiri yang beli.

Kenapa gak dijual aja kalau gitu?

Madame gak mau. Beliau mintanya ya begitu. Sini kasih bahan-bahannya, atau uangnya juga gapapa, aku yang beli, ntar sisa uangnya kukembaliin, gitu maunya beliau.

Setelah punya cucu, Madame sudah jarang sekali bikin kue. Rempong direcokin cucu, katanya.

Kemudian buku resep yang jadi contekan Madame tiap bikin kue, hilang. Konon dipinjam seseorang, siapa orangnya, Madame tidak ingat. Jadi makin mustahil lah melihat atau mencicip bolu tape kebanggan Madame itu.

Kemudian bolu tape menjadi salah satu TO BAKE LIST saya. Ceile.. Bikin to bake list segala.

Yang pertama saya buat adalah Prol Tape Keju dari mbak Hesti.

Kue ini ngembangnya dikiiiiit banget. Awalnya saya bikin 1/2 resep dengan loyang 22 x 10 x 4 cm cm dan ya ampun jadinya paling cuma 2 cm tingginya. Enak tapi. Tapenya terasa banget. Waktu saya 'pamerkan' ke Madame saya buat 1 resep dengan loyang yang sama. Dan jadinya penuh nuh nuh, tapi untungnya ga luber. Bawa kue segini ke rumah Madame yang warganya banyak itu mah, namanya becanda. Belum lagi ada 2 bocah yang menyambut gembira setiap kue yang dibawa Tante Erma yang keren sekalih itu. Jadi saya buat satu lagi tapi dengan resep lainnya. Kali ini judulnya Cake Tape Chocolate Chips Kukus dari mbak Endang.

Berhubung rempong juga kalau masang otang dan kukusan di satu kompor, dengan semena-mena saya oven saja si resep kukus ini. Ada yang komentar berhasil juga kok dioven. Eh malah ada yang pake Hepikol dan berhasil loh. Sempat penasaran juga mau nyoba pakai Hepikol, tapi lagi-lagi inget si rempong itu. Back to oven then. Kalau ga salah waktu itu saya buat 1 resep tapi pakai loyang 22 x 10 x 7 cm. Jadinya mengembang cantik gitu. Sayang agak gosong. Etapi bagian gosong ini mala dengan asik dicuil (dan dimakan) oleh bocah cucunya Madame.
Dan entah kesambet tape apa, saya juga buat Muffin Tapai Keju NCC. Tapi ini dibuat beberapa hari sebelum dua resep di atas. Dan untuk konsumsi sendiri. Eh dibawa juga deng dikit ke mertua. Buat 1 resep dan lupa jadi berapa cup. Kalau liat foto di atas sih 30 pc ya.
Enakan mana?

Semuanya enak! Kata saya.

Kata Madame sih enakan yang resep kedua. Yang dari mbak Endang justtryandtaste itu. Tapenya lebih terasa, katanya. Padahal oh padahal, komponen tapi terbanyak justru di resep pertama loh.

Ada yang doyan bolu tape juga?

3 Responses so far.

  1. Selalu saluutt sama yang hobi bikin-bikin kue. Aku kadang suka juga sih bikin kue, tapi seringnya udah malas duluan...hahahaha

  2. Arman says:

    waaa gua suka banget bolu tape!! itu di link nya ada resep nya ya? ntar kasih esther ah. huahahaha :D

  3. @Alissa. Ish... Kamu mah lebih canggih itu masak ikan-ikannya. Aku mah ikan masih digoreng goreng doang bisanya, itu juga uda difillet ama si penjualnya.

    @Arman. Iya, yang dua resep pertama ada linknya. Eh, di Amrik ada tape juga gitu? *maap nanyanya ndeso

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -