10 Juni 2014

Sudah bulan Juni ya.

Tahun lalu, kontrak kerja saya berakhir di bulan Juni. Per 1 Juli 2013 saya kembali menjadi istri rumah tangga riang gembira. Waktu itu, target saya adalah mengisi (ehm) waktu luang untuk menguasai tiga hal berikut:

Masak.

Nyetir mobil.

Langsing.

Target pertama relatif mudah dicapai. Didukung oleh infrastruktur lokasi pasar yang dekat, anggota tim (suami maksudnya) yang kooperatif jarang protes dengan hasil masakan istrinya, dan kondisi keuangan yang perlu penghematan, saya bisa dibilang SUDAH BISA MASAK. Biarin aja kalau saya masih selalu nyontek resep setiap masak, anggap aja saya mau presisi bahannya dan konsisten rasanya. Biarin aja kalau saya cuma bisa bikin 2 porsi sekali masak, salahin lah peralatan masak kelas keluarga kecil bahagia sejahtera. Biarin aja kalau di lidah emak-emak rasanya konsisten "kurang garam", anggap aja saya menghindari darah tinggi. Bukti-bukti (ehm) pencapaian saya ada di episode Ngedapur ya. Eaaa promosi blog sendiri.

Target kedua memang jadi cita-cita sejak dulu. Kursus sudah (kemudian ingat bahwa belum semua pelajarannya dibuat postingan). Nyoba sendiri udah. Baret karena nyenggol pagar pas mau parkir udah. Mompa nyali biar berani ga nunggu suami (mbeliin yang matic) juga udah. Bikin SIM sih belum. Titah suami harus nyoba bikin SIM tanpa nembak dulu. Tinggal nunggu deh. Nunggu terpaksa. Hahaha. Abisan ya, maju mundur 5 menit pas mau parkir di rumah, ujung-ujungnya bisa karena di belakang uda ada mobil yang nungguin mau lewat (gara-gara terhalang saya yang melintang di tengah jalan). Trus juga melewati beton-beton penghalang tanpa baret (ini orang BSD aja yang ngerti maksud saya kayaknya) juga bisa pas nyoba nyetir sendirian. Sekarang mau nyoba ke Giant, ciut mulu nyalinya karena pintu masuk dan pintu keluarnya sempit. Mau nyoba ke pasar, lebih ciut karena pintu masuknya sempit, nanjak, dan belok. Zzzz... Tapi bisa. Pasti bisa. Suatu hari. Segera, Insya Allah.

Nah target ketiga ini. Ya amplop kayaknya uda jadi target berulang tak kunjung tercapai deh. Mau rajin sepedaan, debu dan asap kendaraannya dahsyat bener. Mau rajin joggingan, males bangun pagi. Mau FC-an, kasihan suami kalau ga ada yang nemenin makan. Mau katering mayo, siapa yang mau bayarin sehari 120.000 (eh apa seporsi?). Orang kantor yang ketemu sekitar 6 bulan paska mendomestik sih bilang kurusan,tapi kan ada potensi basa-basi ajah di sana. Celana sih terasa lebih longgar, tapi kan jeans sudah dihibahkan, dan celana kaos itu ada potensi melar. Foto sih agak kurusan, tapi kan itu subyektif saya aja tergantung mood. Harusnya sih divalidasi sama meteran dan timbangan ya. Tapi ngukur diri sendiri pakai meteran pan susah. Timbangan gak punya pula. Sempat juga sih nimbang di rumah sakit, dan mendapati bahwa >4 kg dari berat tahun 2008 ketika memutuskan daftar fitness (siapa yang masih ingat angkanya hayooo?). Sudahlah, saya akan nyatakan target ini tercapai kalau berat saya di kepala 5, dan lebih baik lagi kalau lebih ringan dari berat suami, yang per minggu lalu beratnya berapa coba? Lima puluh lima kilo aja gituh. Duh, masih jauh bener perjalanan inih.

2 Responses so far.

  1. kalo males bangun pagi untuk lari, coba lari sore deh.

    aku sering juga tuh lari sore (jam 4-5) cuma kelilingin cluster doang. Enak udaranya gak panas.

  2. Iya mbak, aku pernah nyoba juga sekali. Enak bener. Tapi abis itu puasa, dan belum nyoba lagi kalau kuat ga. Nunggu abis Ramadan aja kali ya

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -