27 Agustus 2014

Hastagah, ini judul postingan kok kayak judul skripsi.

Waktu masih (ehm) muda dulu, di rumah saya tidak ada pembagian tugas rumah tangga. Bapak saya hanya bertitah begitu masuk SMA, cuci baju dan setrika masing-masing. Pekerjaan rumah tangga lainnya dilakukan oleh ibu saya. Saya sih anak kurang tau diri pun jarang ikut bantu-bantu pekerjaan rumah tangga. Kadang nongkrongin ibu waktu masak sih, tapi itu lebih ke acara (ehm) ngobrol ngalor ngidul aja, karena saya paling kebagian motong apa gitu. Maklum, ngulek gak bisa, marut kelapa ngeri keparut (sudah pernah soalnya), dan ngaduk masakan di atas panci atau wajan takut 'nublek' isinya.

Setelah tinggal berdua sama adik saya, kami juga tidak punya pembagian tugas, kecuali ya itu tadi, baju urusan masing-masing. Masak, cuma air ama indomi. Bersih-bersih rumah, ya seikhlasnya aja (yang nyatanya gak kunjung ikhlas, buktinya debu-debu menggunung). Entah kenapa, saya tidak pernah melihat sapu dan alat pel sebagai temuan mutakhir abad ini. Beda dengan mesin cuci, blender, penanak nasi listrik yang saya puja puji setengah mati.

Begitu tinggal berdua saja sama suami, ehm, gak bisa pakai prinsip "baju lo baju gue" lagi deh. Takut kualat. Ha ha ha. Satu-satunya permintaan saya ke suami waktu itu (waktu masih calon), adalah mesin cuci. Waktu itu ya. Jangan tanya ke suami, permintaan saya sekarang ini *dipentung buku panduan istri sholehah*. Alhamdulillah, dapat kado mesin cuci dari teman-teman kantor. Senang banget tuh hanya dengan pencet ini itu, tuang sabun, lalu bisa ditinggal. Ditinggal baca buku, ditinggal nonton film, bahkan bisa ditinggal tidur. Kebetulan juga tempat jemuran baju di rumah (kontrakan dulu) tertutup. Jadi tidak kena sinar matahari langsung, tapi masih bisa dapat panasnya, dan jelas aman dari hujan. Makin cinta aja dengan pekerjaan cuci jemur ini. Mau hujan topan badai, saya gak sibuk angkat-angkat jemuran.

Sapu menyapu, aduh.. masih gak suka. Lantai kotor berdebu? Pakai sendal jepit bersih di dalam rumah. Kamar berdebu? Cegah dengan rajin menutup pintu kamar ha ha ha. Soal sapu menyapu ini, saya pernah nonton si Organizing and Cleaning schedule nya Laura Vitale dia bilang dia nyapu tiap hari, lap lap debu tiap dua hari sekali. Kata dia nyapu paling cuma 10 menit dan karena sudah biasa setiap hari ya buat dia sebentar banget. Saya? Sebagai nona-banyak-alasan, saya tentu menyalahkan si suami yang bangun siang jadi saya gak bisa sapu kamar begitu saya bangun tidur. Si Laura ini sih bersih-bersihnya pas si suami uda berangkat. Saya, pas suami berangkat, saya siap-siap.

Siap-siap tidur siang. Ha ha ha.

Memasak? Bisalah. Masih bisa bikin makan malam 2 porsi tiap malamnya. Siang suami makan di luar. Sarapan untungnya si suami gak suka yang berat-berat. Minum em i el o aja cukup. Kalau lagi menang melawan godaan bangun siang, saya bisa bikin muffin atau pancake. Itu, ya paling banter seminggu sekali aja. Jangan dicontoh!

Jadi sampai saat ini, kegiatan cuci baju masih jadi favorit saya. Kamu, apa kegiatan rumah tangga favoritmu?

3 Responses so far.

  1. Favoritku bersih-bersih, beres-beres, rapi-rapiin..hihihi

  2. Hastaga... itu mah semua berarti ya

  3. nilaz says:

    kalau aku jelas ngga suka cuci baju, cuci piring, ngepel, maupun elap elap. segala yang berhubungan sama air ngga suka. Yang paling suka kegiatan bacain buku cerita untuk anak-anak dan becanda-becanda dan ngobrol (termasuk kegiatan rumah tangga kan ya). hahahahahha.

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -