11 November 2014

Tetangga saya (disini) adalah adik-adik mahasiswa. Mereka konon mengontrak rumah berkamar tiga ini bertujuh. Ampun, membayangkan pengaturan kamarnya aja bikin saya klaustrophobia duluan.

Cie Erma yang gak pernah ngekost.

Urusan kamar, urusan dalam negeri mereka ya. Suara gruduk-gruduk di Minggu malam saat beberapa dari mereka baru datang, bisa kita abaikan saja.

Masalahnya, mereka pada bawa mobil. Haduh, kampusnya gak sampai 1km paling loh dari rumah. Saya aja sudah pernah jalan kaki lewatin, santai, cuma 20menit sampai. Tapi wong sugih kali ya emak bapaknya, naik mobillah mereka. Masing-masing. Rumah (kontrakan) mereka punya satu carport, jadi satu mobil masuk sana. Satu mobil parkir di jalan depan rumah mereka. Satu mobil parkir depan rumah (kontrakan) saya. Iya, asyik deh berasa punya mobil kedua. Kadang Mercedes, kadang Vios, kadang Accord, malam ini BMW. Mudah-mudahan nular.

Emangnya pilek mbak, bisa nular.

Saya dan suami suka play pretend gitu.

"Eh bro besok Senin kuliah pagi ga sih? Lu ke kost Minggu malam apa Senin abis ngampus aja bro?"

"Eh gantian dong parkir di dalamnya. Mosok mobil gue mulu di luar, ntar kalo tante sebelah marah gimana?"

"Eh kok tante sebelah ngeliatin tuh, mau marah kali ya bro".

Itu semua khayalan saya ama suami aja sih. Saya masih mixed feeling dengan klaim kepemilikan JALAN DEPAN RUMAH. Kadang saya pikir ya jalan umum sih bebas dipakai siapa aja, toh mobil kami tidak terhalang keluar masuknya. Kadang saya pikir, lucu juga kali ya kalau saya parkir mobil di luar, biar mereka nuduh saya punya mobil lagi hahaha. Kadang saya pikir, kenapa ga coba parkir di depan kapling kosong dulu aja, masih banyak di cluster ini, kalau udah penuh semua baru 'numpang' depan rumah saya. Kadang saya pikir, ih semangat amat sih mengklaim yang belum tentu juga hak saya.

Anyway, saya rasa sih mereka mixed feeling juga deh parkir depan rumah orang. Malam ini saya keluar buang sampah, si BMW sedang parkir depan rumah saya, lampu dan mesin masih nyala, beberapa orang sedang ngobrol di belakang mobil. Di pinggir jalan. Depan rumah mereka.

"Eh lu kok parkir di depan rumah orang", ujar salah seorang dari mereka.

Saya pasang moda slow motion ingin dengar jawaban si BMW. Sudah terpikir mau pura-pura nyapu halaman, tapi ga punya sapu lidi. Mau pura-pura lap mobil, males basah-basahan. Ya sudah, jalan sangat lambat saja. Tidak ada jawaban. Hanya mesin dan lampu yang dimatikan, kemudian mereka masuk ke dalam rumah.

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -