10 Januari 2015

Setelah becak motornya sampai di hotel (yang mudah-mudahan sempat diposting lagi terpisah), kami tentu leyeh-leyeh dulu dong di hotel. Oya, kami menginap di Grand Tjokro Gejayan. Solat, mandi, selonjoran di tempat tidur. Eh mulai melapar. Itu sekitar jam 5an. Istri yang penuh persiapan ini dengan bangganya menginformasikan bahwa dekat hotel ada Bebek H Slamet atau Iga bakar Gejayan sebagai opsi makan malam. Yuk deh kita jalan keluar sambil lihat-lihat situasi apa yang menarik untuk dimakan. Kami jalan ke arah Utara (nanjak). Bebek H Slamet jadi gak menarik karena di Jakarta juga ada, dan saya juga ternyata sudah pernah makan Bebek h Slamet di Gejayan ini, tahun 2009 kalo gak salah. Cuaca mendung gini jadi pengen makan bakso. Setelah jalan mentok sampai ring road (sekitar 1 km), kami balik turun lagi ke tempat bakso yang tadi di lihat.

"Ini kayanya punyanya orang di twitter deh", istri ngasih info dengan kalimat serba gak jelas.

Bakso Granatz Pedas





Berhubung istri gak suka pedas, penting dong ditanya apakah ada bakso gak pedas disini. Padahal jelas-jelas'judulnya bakso pedas. Eh ternyata ada loh yang gak pedas. Asyik! Jadi nih makan bakso. Suami pesan Bakso Granatz Senior dan istri Bakso Omdo. Minumnya Soda Gembira dan Es Teh Manis. Kalau disandingkan, si es teh biasa aja kelihatannya. Aslinya, gelasnya gendut teman. Tingginya sama dengan tinggi muka saya dan lebarnya lebih dari separuh muka saya. Astagah.

Baksonya gimana?

Enak. Yang granatz bener terasa pedas baksonya, yang Omdo bener terasa....sapinya. Ya layaknya bakso deh. Ada kerupuk bawang yang juga menemani isengnya perut kami. Tapi tetep, highlightnya ada di gelas teh besar sekali itu hihihi. Lokasi Bakso Granatz ini hanya sekitar 100 meter dari Grand Tjokro ya. Dari hotel gak usah nyebrang, jalan aja ke kiri (anak Jakarte nih bilangnya jalan ke kiri, orang Jawa bakal bilang jalan ke Utara).

Kami makan buat ganjel perut aja, soalnya ada agenda makan malam juga. Cie...agenda. Padahal isinya berburu Bakmi Jawa di Jawa hahaha. Ya abis, selama ini makannya sih Bakmi Jogja, tapi di Dharmawangsa. Kami kan mau yang otentik gitu. Ngakunya sih ganjel, tapi liat coklat ya ditenteng juga pulang. Kirain Lichi ini coklat batangan, eh ternyata biskuit dengan krim coklat.


Posting berikutnya, perjalanan mencari Bakmi Pele loh.

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -