12 April 2015

Beberapa hari lalu, saya ikut suami ke 'tengah kota'. Ini istilah saya untuk duduk manis menemani suami berkendara ke kantornya, lalu ngelayap kanan kiri, dan kemudian kembali ke parkiran kantor suami untuk kembali nebeng pulang. Untuk sesi ngelayapnya, saya naik bis kota dong. Nah, kemarin itu saya duduk di sebelah mbak cantik, berkulit putih, bertutur kata lembut, berambut panjang, yang nanya arah ke Terminal Blok M. Si mbak ini cantiknya beneran yang bikin terpana gitu. Padahal gak bermake up, dan gak berbaju wah, tapi buat saya pokoknya terlihat cantik banget lah. Nyatanya, bukan saya aja kayaknya yang menganggap dia cantik, ada mas-mas di bangku samping yang memandangi si mbak terus-terusan. Kayaknya si mbak ini juga sadar diliatin ama si mas-mas, jadi dia banyak menghadap ke jendela. Berhubung satu tujuan, saya menawarkan untuk turun bareng. Kemudian kami ngobrol deh di perjalanan.

Mbak cantik ini ternyata namanya Fe (disingkat aja deh ya, demi keamanan si mbak). Dia habis dari kantor BPJS Tenaga Kerja dan menuju BPJS Ketenagakerjaan, yang katanya di depan terminal Blok M. Karena dia cerita bahwa ini adalah keperluan magangnya, dan dia kuliah di kampus kuning, Fakultas Hukum, saya juga mengaku sebagai lulusan kampus yang sama. Sepuluh tahun lalu.

Mendadak berasa tua sekali saya.

Di antara obrolan itu juga saya memberi informasi rute perjalanan saya seperti di atas. Kesebut dong kata 'suami'. Lalu dia bilang:

"Wah enak ya mbak NIKAH MUDA".

Eaaaa.... Kita dibilang muda kakakkkkkk.

Untuk meluruskan (ehm) kesalahpahaman Fe ini, saya beri info tambahan ke dia. "Ah, ya gak muda juga kali Fe, kan saya umur 28 tahun pas nikah". Eh, ini gak muda kan ya? Secara di angkatan saya aja saya udah nomor 20an di urutan trofi pernikahan. Tapi Fe menjawab manis sekali, "ah itu sih masih muda mbak".

Ih Fe, kamu nih bikin saya jadi berasa muda lagi deh. Makasih ya.

Eh, ngomongin nikah muda, jadi menghitung bahwa 10 April, sudah 5 tahun yang lalu. Oh waktu, cepat sekali berlalu.

4 Responses so far.

  1. Kita masih muda kok Mbak Ermaaa.. MAsiiih mudaaaa. Hihihi..

  2. Iya Dani.. IYAAAA *bakar-bakar e-KTP*
    Etapi bener ya, dibilang masih muda ama mbak cantik yang (kayaknya) lebih muda 10 tahun dari kita itu rasanya gimanaaa gitu ahahahaha

  3. Hihihi.. Sama kayak Mama ku dongs Mbak, nikah umur 28 tahun. Tapi sampek sekarang tetep aja orang ngeliatnya kayak baru 40an, padahal umur beliau uda 50 lebih.. Wkwkwk :P

  4. Mamanya awet muda ya Beby

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -