22 Mei 2015

Sudah sejak pertama kali baca postingan Sondang tentang Sari-Sari (tapi blognya protected ya) saya memasang lokasi ini sebagai tempat untuk dituju. Soalnya, saya dan suami itu gak suka sarapan berat-berat, kalau pagi maunya makan ringan lucu gitu. Di BSD bisa jajan cemilan gini di Pastelia Pasar Modern BSD. Pas di Bandung, niat banget dong mau lihat Sari-Sari favoritnya Sondang ituh. Mana ke Bandungnya ke rumah kakak ipar membawa bapak dan ibu mertua. Sang kakak ipar dan istrinya punya 3 bocah rempong yang kalau ngeliat suami manasin mobil langsung baris dekat pintu sambil bilang "ikut dong Om".

"Bangun pagi, kita berangkat ke Sari-Sari yuk, kan kuenya bisa buat sarapan", ajak seorang istri kepada suaminya.

"Wah bisa ajak para bocah juga tuh, ntar dimakan bareng-bareng di rumah kuenya", sang suami menyambut baik usul sang istri.

Harapan yang terlalu muluk, karena keduanya gak suka bangun pagi.

Jadilah dalam 4 hari di Bandung, saya dan suami baru bisa mendatangi Sari-Sari ini pada hari ke 3. Malam. Jam 8 malam. Ya jelas sudah tutup dong.

"Gak papa lah, anggap aja survey lokasi", kami menghibur diri.

Eh ndilalah, hanya selang 2 minggu, suami dapat tugas seminar di Bandung. Meluncur lagi lah kami ke kota itu. Kali ini hanya berdua, namun tetap menginap di rumah kakak ipar. Di suatu hari kerja, saya di rumah berdua saja dengan bocah #3 sementara kedua kakaknya yang sekolah TK ada outbond didampingi Mamanya. Eh ada Teteh yang bersih-bersih juga sih. Berhubung masih ngantuk tapi harus sudah bangun karena diberisiki bocah-bocah yang bersiap sekolah, saya pun bersiap tidur lagi ketika semua sudah berangkat sekolah (dan bekerja).

"Am (nama samaran bocah #3), kita tidur yuk, nanti bangun jam 11 lalu kita pergi jalan-jalan beli kue. Okeh?", ajak saya sambil nahan ngantuk.

"Yuk", jawab si bocah. Ajaib sekali. Padahal biasanya dia duduk asyik main tablet atau nungguin si Teteh ngerjain kerjaan rumah tangga. Mungkin ajakan saya bernada hipnosis buat si bocah.

Saya sih tidur beneran, entah si bocah, yang jelas dia tetap di tempat tidur sih. Dekat-dekat jam 11, saya bangun dan siap-siap mandi. Kan mau jalan-jalan siang nih. Sambil ngumpulin nyali bawa bocah 2,5 tahun naik angkot. Belum pernah. Sudah mandi, segar cantik. "Yuk, Am ganti baju, kita berangkat!", ajak saya.

"Disini aja", jawab dia. Lalu dia ambil tabletnya. Lah, gimana maksudnya inih? Dengan pola komunikasi seadanya akhirnya dianggap bahwa si bocah tidak terlalu pede juga pergi berdua ama tantenya ini, naik angkot pula, pada cuaca yang saat itu panas pula. Ya alhamdulillah, saya berangkat sendiri.

Btw, lokasi Sari-Sari ini dekat Total Buah. Kalau dari Dago atas, lurus aja ke arah bawah, nanti belok kiri setelah Superindo. Lalu akan ketemu persimpangan lima (atau empat) yang ada Total buahnya. Nah Sari-Sari itu ada di seberangnya Total agak ke kanan dikit. Kelihatan lah pokoknya. Saya aja naik angkot dari Cicaheum bisa nyampe kok.

Dan bener kata Sondang, enak banget ini tempatnya buat ngemil pagi (atau siang, atau sore, atau malam). Kue-kue ya kecil dan murmer, tempatnya bersih, ada minuman panas dan dingin, ada kursi panjang juga. Senang lah pokoknya. Kayaknya sih enakan sarapan di Sari-Sari daripada di Kopitiam (lebih murah pula). Di bawah ini sarapan saya waktu itu. Sarapan kok jam 12 siang.


Sayang, saya lupa catat harganya. Sekitar 1000-2000an gitu deh per pc. Saya ambil moci, pastel isi sayur (ga suka telur), talam ubi, pisang kiju (iya tulisnya kiju, bukan keju, dan kue entah apa namanya yang saya suka (dalamnya isi kacang hijau, luarnya seperti tepung gitu, dibentuk seperti buah, yang saya ambil bentuk jambu).

3 Responses so far.

  1. tadi gw komen masuk ga sih? insekur ini.

  2. ga masuk dong.. jadi tadi gw komen.. pas arisan dapat kue buah itu. dan dimainin sama anak-anak.. bukannya dimakan. luarnya kayak agar-agar kan ya?

  3. Dilapis agar-agar tipis Ra. At least demikianlah kata resepnya di buku gue hehehe. Ponakan gue juga awalnya ragu mau makan, dia kira lilin mainan kayanya, tapi abis nyobain malah rebutan

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -