16 Desember 2015

Masih lanjutan nasib tepung kentang di rumah.

Semangat ngedapur saya kadang kalah dalam pertarungan melawan rasa lapar. Saya pikir saya bisa seperti orang-orang yang saya tonton di AFC, merasa lapar lalu cek isi dapur dan aduk ini itu, voila, jadilah masakan atau kue-kue enak. Sabtu lalu, siang bolong saya melapar, lalu mikir "hm...nyemil donat enak tuh kayanya". Donat kentang kan enak ya. Lupa kalau yang bangsa roti itu sungguh gak bisa dibikin dadakan. Kan perlu DIDIAMKAN 30 MENIT neng Erma!

Tapi demi memuaskan rasa penasaran, dan misi menghabiskan tepung kentang (yang tak kunjung abis karena tiap make paling cuma 35gr ajah sementara punya sekitar 500gr), selesai solat Maghrib mulailah aduk-aduk.

Lama bener ya, pengen nya pas siang, baru mulai bikinnya abis Maghrib.

Saya mah emang gitu orangnya.

Lagi menguleni pakai tangan karena tak kunjung dibeliin Bosch atau KitchenAid sama suami eh suami datang dan bilang "mau nonton gak?".

Ya ampun, godaan.

Jadi sedikit cerita latar, ada seorang teman yang hari itu ulang tahun. Saya dan suami sih tidak memandang hari lahir sebagai hari istimewa, jadi ya gak ada ucapan selamat juga untuk si teman. Tapi kata suami, di grup banyak sekali kan ya yang ngucapin selamat ulang tahun untuk si teman biasaaaa ucapan serupa tapi tak sama di grup itu. Nah si teman ini menjawab "makasih ucapannya, tapi gue lebih suka yang ngucapin langsung, pakai suara".

Itu terjemahan bebas saya aja. Si teman sih keminggris gitu nulisnya.

Anyway, si teman nanya ke suami mau nonton gak? Bla bla bla, sampai si suami menyimpulkan kasihan amat sih nih si teman, malam minggu sendirian, yang rame nemenin hanya di grup, bolehlah kami temenin nonton.

Lah, adonan donatmu piye?

Itu suami yang nanya.

Oh, bisa kok DIDIAMKAN DI KULKAS. Slow proofing istilahnya. Ahahahahaaha keracunan AFC nih emang si istri.

Jadilah setelah diuleni seadanya (pakai tangan gitu loh, kalau pakai mixer kece kan tinggal diliatin aja), adonan dimasukkan ke kulkas.

Nonton. Pulang. Tidur.

Besok paginya proses dilanjutkan kembali.

Karena neng Erma ini rada medit soal minyak goreng, bayangin goreng donat yang harus pakai minyak banyak bikin ciut. Lah trus ngapain bikin donat neng?????

Akhirnya ide brilian saya adalah membuat adonannya sangat kecil, sehingga gak perlu minyak banyak untuk 'merendamnya'. Kalau mau bayangin, adonannya setelah matang seukuran bakso beku. Jadinya banyak. Setelah digoreng, saya bagi jadi dua.

Buka plastik kiloan, isi dengan gula halus (karena gak punya gula donat) dan tambahkan kayu manis niatnya sedikit tapi kebanyakan gara-gara gak pakai sendok ambilnya. Aduk. Masukkan 2-3 donat. Kocok-kocok. Pindahin ke wadah. Ulangi untuk sisa setengah donat lainnya.

Ambil coklat blok, kasih margarin sedikit, lelehkan. Celup setengah donat. Satu-satu ya.

Voila. Jadi deh donat mini tabur gula dan topping coklat.


Tapi penampakannya kok mirip Sus? Ya udahlah maafin aja. Saya sih senang yang kecil gini, dua kali gigit sudah habis. Niatnya malah bikin yang sekali gigit habis.

Hasilnya lumayan lah. Meski belum selembut yang saya harapkan. Lain kali kalau masih belum punya mixer kece, nguleninnya perlu lebih lama deh kayanya.

Resep pakai NCC. Saya bikin 1/2 resep dan hari ini masih berjuang ngabisin. Lain kali 1/4 resep aja kali ya.

2 Responses so far.

  1. Mini donat malah enak ya, sekali gigit abis....kan gak terasa tuh udah makan 10 biji...hihihii

  2. Pernah liat di toko kue, malah lebih kecil lagi, matangnya seukuran kelereng gitu. Masih penasaran gimana ngebentuknya

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -