07 April 2016

Saya punya 3 keponakan, umurnya 6,4, dan 2 tahun masing-masing. Kayaknya. Gak hafal juga sih tahun lahirnya. Layaknya anak kecil, hobi mereka bermain yang melibatkan fisik, lari-larian, bola, petak umpet, gendong-gendongan, dll. Ngos-ngosan juga kalau diladeni. Sudah gitu rumah (mertua) jadi berantakan pula.

Sebagai orang dewasa yang lebih banyak akalnya, saya pun mengajukan sesi permainan tanpa ngos-ngosan. Tebak-tebakan!

Ini bukan tebak-tebakan yang ala "Bagaimana memasukkan gajah ke dalam kulkas?" gitu ya. Tebak-tebakan kami semacam ini isinya:

Saya : Aku adalah buah berwarna merah, kulitku hijau, airku banyak. Apakah aku?
Bocah : Apel!
Saya : Bukan!
Bocah : Mangga!
Saya : (mangga apaan buahnya merah?) Bukan!
Saya : Aku dijual di abang-abang rujak.
Bocah : Semangka!
Saya : Betul!
Bocah : Horeeee!

Permainan ini cukuplah membuat bocah #1 dan bocah #2 duduk beberapa menit. Yang bocah #3 sih kayanya belum ngerti, jadi biarin ajalah dia mondar-mandir hahahaha.

Suami, masih mau dan kuat ngelayanin permainan gendong-gendongan. Awalnya. Kalau satu aja sih bocahnya lumayan yak buat ngelatih otot biar mirip Channing Tatum atau kalau gak pakai atasan gitu. Lah ini, satu digendong, yang 2 lagi ngantri juga. Selamat gempor, Suami!

Setelah satu seri gendongan (maksudnya, setiap bocah udah kebagian), Suami ngeles dari permainan gendongan dengan mengajukan syarat bahwa siapa yang bisa menjawab tebakan dari dia, baru gendong lagi. Demikian isinya:

Suami : Aku adalah makanan yang berasal dari Itali

(Istri nyengir, emang nih bocah uda pada ngerti Itali apa).

Suami : Aku berwarna kuning, dengan bumbu warna merah. Aku rasanya enak.
Bocah #1 : Mangga!
Bocah #2 : Roti!
Suami : Bukan!
Bocah #2: Nasi! (ini maksudnya nasi kuning apa yak? Si Tante mulai nyengir)
Bocah #1 : Pizza!
Suami : Bukan!
Suami : Aku seperti Mi.

Masih gak terjawab.

Bocah #1 : Aku gak tau Om, ganti aja pertanyaannya.
Suami : Coba tanya sama Tante Erma, boleh gak diganti pertanyaannya
(Trik ngeles berikutnya dari suami, suruh tanya eikeh).
Saya : Oh tidak bisa.
Bocah #1 : Pertanyaannya yang gampang aja deh.
Saya : Wah, ya ndak bisa dong. Kan hadiahnya gendong, jadi pertanyaannya harus yang sulit juga.
Bocah #2: Nah itu. Ayok SUIT ajah (muka lempeng)

SULIT kaliik.... Bukan SUIT. Kecil-kecil mau ngajak plesetan dia.

- Copyright © Feel... Think... Write... - Skyblue - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -